Tujuan utama dari pelaksanaan Grup ini, semata-mata hanya untuk mencari Ridho اللّهُ SWT. Terus semangat belajar dan berbagi ilmu sampai ke liang lahat demi menjadi Hamba Allah SWT yang Kaffah

REALISASI SLOGAN " Allah Tujuan Kami"

Kajian Online WA Hamba  اللَّهِ SWT 

Rabu, 18 Juni 2014
Narasumber: Imacik Diwan




السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَٰنِ الرَّحِيمِ


Kita seringkali mendengar lima prinsip yang selalu didendangkan lidah dan dilontarkan tenggorokan. Allah tujuan kami, Rasul panutan kami, Al Qur'an konstitusi kami, Jihad jalan kami, Mati dijalan Allah cita-cita tertinggi kami.
Slogan yang keluar dari mulut-mulut yang beriman disana sini itu tidak dapat berinteraksi dengan hati dan meninggalkan reaksinya dijiwa, kecuali jika orang-orang yang menyuarakannya itu meneladani alumni madrasah pertama yang didirikan nabi Muhammad SAW, para kholufah beliau, para sahabat sepeninggal beliau, dan orang orang  yang mengikuti mereka dengan baik hingga hari kiamat. 


Slogan pertama Allah tujuan kami. Slogan ini artinya :


1. Ikhlas karena Allah di semua perkataan, perbuatan, ibadah,dan jihad kita, agar Allah menerima kita dalam jajaran hamba hamba-Nya yang mukhlis hendaklah slogan ini harus diulang-ulang dalam setiap kesempatan. Firman Allah SWT:


قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
Katakanlah: sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam. (QS: Al-An'am Ayat: 162).


لَا شَرِيكَ لَهُ ۖ وَبِذَٰلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ
Tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)". (QS: Al-An'am Ayat: 163).

2. Meyakini didasar perasaan kita bahwa syariat Allah itu pembimbing, penyelamat, universal, dan abadi. Firman Allah SWT dapat dilihat QS Al Maidah 5: 49-50.

وَأَنِ احْكُمْ بَيْنَهُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَنْ يَفْتِنُوكَ عَنْ بَعْضِ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ ۖ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَنْ يُصِيبَهُمْ بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ ۗ وَإِنَّ كَثِيرًا مِنَ النَّاسِ لَفَاسِقُونَ
dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah, dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka. Dan berhati-hatilah kamu terhadap mereka, supaya mereka tidak memalingkan kamu dari sebahagian apa yang telah diturunkan Allah kepadamu. Jika mereka berpaling (dari hukum yang telah diturunkan Allah), maka ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah menghendaki akan menimpakan mushibah kepada mereka disebabkan sebahagian dosa-dosa mereka. Dan sesungguhnya kebanyakan manusia adalah orang-orang yang fasik (QS: Al-Maidah Ayat: 49).


أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِقَوْمٍ يُوقِنُونَ
Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? (QS: Al-Maidah Ayat: 50).

3. Kita pasrah secara total kepada apa saja yang diperintahkan dan dilarang Allah ta'ala, sebab dia maha pencipta dan berwenang mengelola semua urusan. Kita perlu meneladani amirul mukminin Umar ketika mencium hajar aswad berkata: "Aku tau engkau ini batu yg tidak bisa memberi manfaat dan mudhorat, kalau bukan karena rosul menciummu aku tidak akan melakukanya". Firman Alla dapat dilihat QS Al Ahzab 33: 36.


وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ ۗ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا مُبِينًا
Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata. (QS: Al-Ahzab Ayat: 36).

4. Kita berkeyakinan dari relung hati kita bahwa Allah zat yang menghidupkan, mematikan, memuliakan, menghinakan, melapangkan dan menyempitkan rezeki kunci segala hal ada di tangan-Nya. Firman Allah SWT dapat dilihat di QS Al Baqoroh 2:155-157.



وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (QS: Al-Baqarah Ayat: 155).
الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ

(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: "Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji´uun".
(QS: Al-Baqarah Ayat: 156).

أُولَٰئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ

Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS: Al-Baqarah Ayat: 157).

5. Terakhir kita tidak mungkin mampu merealisir slogan ini kecuali kalau kita menjadikan ridho kepada Allah dan takut kepadanya sebagai target dan tujuan. QS At-Taubah 9: 62.



يَحْلِفُونَ بِاللَّهِ لَكُمْ لِيُرْضُوكُمْ وَاللَّهُ وَرَسُولُهُ أَحَقُّ أَنْ يُرْضُوهُ إِنْ كَانُوا مُؤْمِنِينَ

Mereka bersumpah kepada kamu dengan (nama) Allah untuk mencari keridhaanmu, padahal Allah dan Rasul-Nya itulah yang lebih patut mereka cari keridhaannya jika mereka adalah orang-orang yang mukmin. (QS: At-Taubah Ayat: 62).

Doa Kafaratul Majelis:

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ
Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika

“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه