Home » , , , » Hidup Bahagia dengan Allah Bersama Kita

Hidup Bahagia dengan Allah Bersama Kita

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Tuesday, September 23, 2014

sumber gambar : imamanakbelitung.blogspot.com
Kajian Online Hamba الله SWT
Kamis, 11 September 2014
Narasumber : Ust. Muhammad Ihsan

Bismillahirrahmanirrahiim Assalamu'alaikum wr wb
Kemuliaan untuk kita semua, semoga kita jadi hamba yang cinta dan dicintai Alloh Swt.
Sahabat yang berbahagia, ada yang hidupnya masih susah, melarat, sengsara, tidak bahagia, sedih, terus?? Ayoo kenapa?? Temukan jawabanya ya. Inshaa alloh kita akan kaji bersama.
Pengen hidup bahagia tapi kita jauh dari yang memberi kebahagiaan, pengen hidup damai tapi kita jauh dari kedamaian. Atau hidup kita sengsara tapi tidak pernah usaha, hidup kita melarat tapi tidak punya itikad.
Sahabat, Samudra yang kita sebrangi luas dan ombaknya gede gede masa mau pake sekoci, harus paje perahu peri yang gede dan kuat betull??  Gunung yang kita daki tinggi tinggi jangan kebanyakan beban yang kita bawa, bawa bekal sepenuhnya aja. Turutin tuh kata senior, apa aja yang perlu dibawa? Perjalanan yang kita tempuh juga jauh harus punya bekal yang cukup biar nyampe perjalananya.

Pertanyaan & Jawaban

*Wikhe*
ustadz mau tanya, mengapa kita sulit bahagia sedangkan kita memiliki segalanya dari harta, keluarga dan teman.
*Muhammad Ihsan*
Wah teh ayo kenapa, banyak harta banyak teman punya keluarga dan kagak bisa nolong kita yang bisa nolong kita mah hanya Alloh. Hidup kita sengsara tuh karena jauh dari Alloh. betulll ???
Logikanya, pengen mobil yang bagus atau yang butut?
*Siska*
 Yang bagus ustadz??
*Muhammad Ihsan*
Yang bagus tapi mahalkan harus banyak DUIT, DUIT nya juga yang bagus. Gimana dah siap duitnya??
*Wikhe*
1. Banyakin sedekah ust.?
Nabung dulu dikit2, meskipun lama sampe puluhan tahun.
*Muhammad Ihsan*
Kagak perlu nabung ke bang kita mah DUIT
Doa
Usaha
Iman
Taqwa
Pengen mobil bagus Doanya gimana Usahanya gimana Imannya gimana Taqwanya gimana.
Nah kan Kebahagiaan akhir kita itu syurga. kita tanya lagi

***
Nah DUITnya gimana.? Kayanya dalam doa juga harus ada seni yaa ust ??
*Muhammad Ihsan*
Manteep. Bener, harus pake seni?? coba ada kumpulan kata kata kemudian dibacanya pake hati sama yang kaga pake hati. enak mana.
***
Enak yang pake hati donk ust.?
*Muhammad Ihsan*
Nah gitu juga kita do'a kan tuh doa kumpulan kata kata kita kumpulan kebutuhan kita sama Allob doanya yang bener pake Ati, Jangan jangan kita lebih sering banalloh yang sambil hati tuh inget kemana aja ada yang inget kerjaan, pasangan, anak,  Coba Dimulai nikmati janngan banalloh lagi.. benerin Subhanalloh, subhanalloh, setiap katanya dinikmati diresapi sambil muhasabah diri.
***
Apa ada waktu khusus untuk muhasabah diri ust ?
*Muhammad Ihsan*
Muhasabah diri mah harus tiap hari. Dimana pun kapan pun. tapi yang paling mantep tuh salah satunya itu pas waktu dzikir sholat, Tahajud, pas mau tidur. Pas lagi nyendiri atau pas dikhianati teman. Hehe banyak dah, tapi kalo yang udah jago mah, setiap pandangan penglihatan perasaan jadi bahan perbaikan diri :)
***
Contoh muhasabah diri gimana ust ?
*Muhammad Ihsan*
Mata melihat Dunia Tapi Hati Melihat Diri dan Alloh.
***
Lanjut kan ke materi bahagia tadi donk ustadz.
*Muhammad Ihsan*
Ya Bahagia Itu dari Do'a kita pengen bahagia tapi kagak pernah minta sama Alloh yang ngasih kebahagiaan. Nih tangan kita kaki kita mata kita tubuh kita, Demi Alloh kita kagak pernah minta, betull?? Tapi Alloh kasih. Apalagi segala perkara yang kita minta pasti Alloh kasih betull ??

*Siska *
Ustadz mau nanya, gimana sih caranya kita bisa mendapatkan kebahagiaan sejati?
*Muhammad Ihsan*
Kita harus dekat Yang Ngasih dan mengenggam Kebahagiaan Yang Alloh Swt. Kali kita jauh dari Alloh, kita bakal jauh juga dari kebahagiaan,  kalau kita deket dengan Alloh kita bakal deket juga sama kebahagiaan. masya Alloh.

*Aini*
Bagaimana supaya kita gak pernah jauh dari alloh ustadz? Kadang duniawi itu kuat merongrong, ustadz. Apalagi masalah merah jambu.
*Muhammad Ihsan*
Merah jambunya ditahan Supaya merahnya tidak membakar.
Kita juga kan pengen punya pasangan  yang ngebahagiain kita, yang baik, yang jujur, yang sholeh, yang taat, kalo bisa hafid, tapi kita kagak pernah minta sama Alloh.. Minta dulu sama Alloh.
Intinya dari pasangan itu kita harus dekat dengan yang terdekat dengannya. Bukan sahabat atau pun orang tuanya, itu no dua. Yang paling dekat dengan jodoh cinta terbaik kita kan Alloh jadi dekati dulu Alloh bahagia sama Alloh dulu lewat doa usaha iman taqwa kita nati pasti insya Alloh Alloh kasih jodoh cinta yang mampu ngebahagiain kita dunia akherat betulll ??
Coba dekati  Alloh dulu, bagaimana kita mau dikasih cinta yang membahagiakan sementara kita jauh dari Alloh yang maha membahagiakan. Betull ??
Kalau do'a kita belum di kabulkan, berarti Alloh lagi betah sama kita, suka sama tobat kita, suka sama suara lirih kita dimalam hari, suka sama bacaan yasin kita.  Terus saja Do'a.
Tapi ada juga yang perlu kita perbaiki atau yang perlu di tambah biar do'a kita cepet ke makbul, tambah berbuat baik sama orang tua ( buat mereka ridho sama kita kan Ridho Alloh ada ada ridho orang tua ) berbuat baik sama sesama ( kalau kita banyak amal sama sesama makin  banyak juga yang do'ain kita, jadi bisa dorong do'a kita buat cepet di makbul) minta maaf sama teman teman kerabat keluarga guru yang pernah kita sakiti ( terhalangnya do'a kita salah satunya karena dosa kita sama sesama, minta maaf minta ridhonya juga) Dsb.. harus banyak muhasabah sambil dua sambil muhasabah sambil berlinang air mata. Indah dan itu pun udah kebahagiaan dan ketenangan

*Wikhe*
Tanya ust, kenapa yaa ust suka malu kalau bicara sama orang tua. Misalnya malu untuk minta di restui atas pilihan di ambil..
Belum ngomong akhirnya nangis bombai depan orang tua. Alhamdulillah.. InsyaAllah paham penjelasannya Ustadz. Tapi terkadang manusia selalu ngeluh dan gak sabaran. Kadang melawan diri sendiri itu lebih sulit ustadz.
*Muhammad Ihsan*
Nah disaat kita nangis didepan ortu itu itu saatnya kita ngomong blak blakan.
  Atau di coba, yang belum pernah cuci kaki ibu sambil nyuci kaki sambil ngomong minta maaf sama minta izin dan ridhonya. Mantapp daah.Suasananya jadi makin khidmat.
Ngeluh mantap tuh kalo ngeluhnya langsung ke Alloh. Sabar sabar sabarnya harus sabar ingat sabar itu ada akhirnya ( sedih berakhir bahagia, susah berakhir mudah, benci berakhir cinta pokoknya dengan sabar semua keindahan kedamaian pasti terbuka
Melawan diri jangan mengandalkan diri sendiri andalkan juga Alloh yaa. Yang nguasain diri kita.
Do'anya, jadi do'a adalah senjata kita buat nembak sasaran kan, sasaran kita kebahagiaan, bener. Nah tembak sama do'a sasarannya harus tepat kebahagiaan yang murni sejati dari Alloh makanya minta ke Alloh. Do'a Do'a Do'a, kabul kabul kabul, bahagia bahagia bahagia,  Usaha. kita pengen makan tidak mungkin nasi bisa nyamperin sendiri, tidak mungkin kita pas lahir tiba tiba langsung ngomong " mamah i love you" kan jadi horor hadirin. hehe..
Makanya Alloh kan sudah bilang urusan bahagia itu buka urusan  kita doang, juga bukan urusan  Alloh doang. Tapi bahagia itu urusan kita dan Alloh. Alloh yang ngasih kebahagiaan,  kita yang minta dan ngejar tuh kebahagiaan. Bener?
Iman. Kita do'a, usaha tapi tidak pernah yakin sama Alloh yang mengabulkan do'a kita, yang menghasilkan usaha kita, perkara iman bukan hanya sekedar percaya adanya Alloh tapi harus benar benar ditanya,  apakah kita sudah iman sama Alloh sampai disusul dengan predikat takwa.
Nah Taqwa ini mantep amat, derajat yang paling mulia. In shaa Alloh, kebahagian yang utama tuh adalah saat kita dimuliakan Alloh, sementara kita akan mulia kalau kita benar-benar takwa sama Alloh dan taat ke Alloh.

*Nurul*
Ustadz, tanya, ciri2 orang yang di muliakan allah seperti apa ya?
*Muhammad Ihsan*
Salah satunya ini. Hidupnya Selalu Bahagia. Perkataan, tindakannya pun mulia, memberikan kesejukan dan kemuliaan bagi sesama.

Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

Ketik Materi yang anda cari !!