Ketik Materi yang anda cari !!

SKOLIOSIS

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Sunday, November 30, 2014

Kajian Online Telegram Hamba الله Ta'ala

Hari / Tanggal : Sabtu, 29 November 2014
Narasumber  : Ustadz Eppri
Notulen : Nurza
Editor : Ana Trienta

Assalamualaikum,wrwb..
BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIM. ALHAMDULILLAAHILLADZII JA'ALNAA MINAN NAASHIHIINA. WA-AFHAMANAA MIN'ULUUMIL'ULAMAA-IR ROOSIKHIINA, WASH SHOLAATU WAS SALAAMU 'ALAA MAN NASAKHO DIINUHU ADYAANAL KAFAROTI WATH THOOLIHIINA, WA-'ALAA AALIHI WA-ASH-HAABIHIL LADZIINA KAANUU BI TAMASSUKI SYARII'ATIHI SHOOLIHIINA." AMMAA BA'DU.

Apakabar ikhwahfirahmatillah..mudah-mudahan selalu dalam keadaan sehat wal afiat ya..aamiin..
Sebagaimana makin bertambahnya beban anak-anak kita mengenai kurikulum, semakin kesini beban yang dibawa dalam tas anak-anak kita semakin banyak.Prihal diatas dapat menjadi salah satu penyebab anak-anak kita mengalami skoliosis. In sha Allah para bunda dan para ayah disini sudah tidak asing dengan kata SKOLIOSIS..

> Devinisi
Scoliosis adalah kurva samping abnormal tulang belakang. Penyebabnya biasanya tidak diketahui. Pembedahan dianjurkan pada kasus yang berat. Scoliosis ringan umumnya tidak memerlukan pengobatan . Namun, scoliosis parah adalah menyakitkan dan melemahkan dan cenderung memburuk dengan usia . Sebuah brace ortopedi dapat digunakan untuk anak-anak sebelum remaja.

Dalam profil, tulang belakang yang sehat memiliki tiga kurva alami yang membentuk longgar ' S ' bentuk : di leher , punggung atas dan punggung bawah . Dari belakang, tulang belakang yang sehat akan terlihat lurus. Bila seseorang memiliki scoliosis, mereka memiliki kurva samping normal yang membuat tulang belakang terlihat miring bila dilihat dari belakang.

Scoliosis cenderung berkembang pada akhir masa kanak-kanak. Sekitar satu dari setiap dua orang diperkirakan memiliki scoliosis ringan, yang tidak menimbulkan rasa sakit , tidak memburuk dan tidak memerlukan pengobatan . Namun, scoliosis parah adalah kondisi yang menyakitkan dan melemahkan yang cenderung memburuk dengan usia . Sekitar tiga anak dari setiap 1000 memiliki scoliosis yang memerlukan perawatan medis .

> Gejala
Scoliosis bisa ringan, sedang atau berat . Gejala-gejala dan tanda-tanda scoliosis dapat mencakup :
  • Satu bahu miring ke bawah menuju pinggul terangkat, seolah-olah anak yang bersandar ke samping
  • rusuk menonjol
  • Sebuah tulang belikat menonjol
  • pinggang miring
  • Kurva akan lebih parah ketika anak membungkuk ke depan .
> Berbagai jenis skoliosis
Beberapa jenis skoliosis meliputi:
  • Idiopatik ( tidak diketahui menyebabkan ) scoliosis - ini adalah jenis yang paling umum dari scoliosis , terhitung sekitar delapan kasus dari setiap 10 .
  • Infantil idiopatik skoliosis - biasanya berkembang sebelum usia tiga tahun . Anak laki-laki lebih sering terkena.
  • Juvenile idiopathic scoliosis - biasanya berkembang antara tiga dan 10 tahun . Perempuan lebih sering terkena .
  • Adolescent idiopathic scoliosis - sebagian besar kasus scoliosis cenderung untuk mengembangkan sebelum masa remaja dan selama percepatan pertumbuhan . Perempuan lebih sering terkena.
  • Dewasa scoliosis - scoliosis jarang pada orang dewasa . Scoliosis dewasa kadang-kadang disebabkan oleh masalah sendi degeneratif . Dalam kebanyakan kasus , scoliosis dimulai pada masa kanak-kanak tetapi tidak terdiagnosis sampai di kemudian hari .
> Penyebab yang Diketahui
Sekitar dua kasus scoliosis di setiap 10 memiliki diketahui penyebabnya , termasuk :
  • Panjang kaki tidak merata - memiliki satu kaki lebih pendek dari yang lain menyebabkan pinggul miring . Untuk mengimbangi , bahu cenderung miring ke arah lain . Hal ini dikenal sebagai ' scoliosis kompensasi '.
  • Kondisi neuromuskuler - seperti cerebral palsy . Kejang otot dapat menarik tulang belakang tidak sejajar
  • Penyakit tertentu - seperti osteoarthritis .
> Teori saat ini tentang scoliosis idiopatik
Teori saat ini tentang kemungkinan penyebab scoliosis idiopatik termasuk :
  • Faktor genetik - dalam beberapa kasus scoliosis tampaknya berjalan dalam keluarga . Kelainan genetik yang tepat saat ini tidak diketahui tetapi sedang diselidiki .
  • Kelainan bawaan - beberapa anak dapat lahir dengan cacat pada struktur tertentu termasuk batang otak dan sumsum tulang belakang . Cacat ini mungkin memainkan peran dalam perkembangan scoliosis dalam beberapa kasus .
  • Kelainan lain - termasuk masalah dengan jaringan ikat ( seperti ligamen ) atau sistem saraf
  • Masalah hormon - beberapa peneliti berteori bahwa hormon dapat menyebabkan skoliosis karena kondisi ini lebih sering terjadi pada anak-anak yang mendekati masa remaja .
> Progressive scoliosis
Kebanyakan kasus scoliosis ringan dan tidak memerlukan perawatan medis . Namun, scoliosis progresif adalah kurva yang memburuk seperti tahun-tahun berlalu. Tanpa perawatan medis , skoliosis progresif dapat menyebabkan :
  • Sakit punggung konstan
  • Peradangan pada tulang belakang ( vertebrae )
  • Kesulitan bernapas sebagai tulang rusuk yang dikompresi
  • Cedera pada jantung dan paru-paru yang disebabkan oleh kelainan bentuk tulang rusuk
  • Kerentanan terhadap infeksi dada seperti pneumonia
  • Masalah dengan kehamilan karena peningkatan beban pada tulang belakang yang sudah dikompromikan
  • Peningkatan risiko keropos tulang
  • Cacat fisik yang dapat mencegah kerja dan mengganggu kualitas hidup
  • Peningkatan risiko osteoporosis di kemudian hari .
> Faktor risiko untuk scoliosis progresif
Faktor risiko meliputi:
  • Jenis kelamin - anak perempuan lebih sering terkena daripada anak laki-laki .
  • Usia onset - secara umum , scoliosis yang ditemukan pada anak-anak akan menyelesaikan ketika usia mereka bertambah . Namun, jika kurva progresif , kemungkinan cacat parah akan berkembang. Bayi yang lahir dengan infantile idiopathic scoliosis cenderung pada peningkatan risiko .
  • Keparahan dari sudut kurva ini - parah sudut lebih cenderung memburuk dari sudut ringan.
> Metode diagnosis
Setiap kurva abnormal pada tulang belakang anak harus diselidiki , terlepas dari apakah atau tidak anak merasa sakit . Scoliosis hampir selalu menyakitkan pada awalnya . Seorang anak juga harus diskrining jika ada riwayat keluarga kondisi. Scoliosis didiagnosis dengan menggunakan x - ray dan pemeriksaan fisik yang cermat . 

> Faktor-faktor yang dinilai selama pemeriksaan meliputi :
  • Bentuk kurva ( misalnya, ' S ' atau ' C ' bentuk)
  • Lokasi kurva ( di punggung atas , punggung bawah atau keduanya )
  • Apakah kurva bersandar ke arah sisi kiri atau kanan
  • Sudut kurva.
> Pilihan pengobatan
Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa skoliosis dapat berhasil dikelola dengan olahraga, fisioterapi atau pengobatan chiropractic. Dalam kasus yang parah, pengobatan dapat mencakup:
  • Ortopedi brace - brace merupakan pilihan bagi anak-anak sebelum remaja . Namun, brace tidak menjamin kesembuhan . Dalam beberapa kasus , tulang belakang dapat tumbuh lurus selama masa remaja . Dalam kasus lain , brace hanya dapat mencegah kurva dari memburuk , atau menunda kebutuhan untuk operasi .
  • Bedah - parah kasus perlu koreksi bedah . Berbagai operasi yang tersedia. Sebuah operasi yang disebut ' posterior fusi tulang belakang dan instrumentasi ' mungkin disarankan. Ini melibatkan chocking vertebra yang terkena dengan tulang biasanya dipanen dari panggul pasien . Batang implan operasi , kait , sekrup , kabel atau perangkat lain menjaga tulang belakang lurus sementara rajutan tulang ditransplantasikan dengan tulang belakang . Implan biasanya permanen .
Tafadol bila ada yang ingin di diskusikan bunda dan ayah

TANYA JAWAB

Tanya
Bunda apri kalau bungkuk itu penyebabnya bisa karena faktor keturunan /tidak?

Jawab
Jika membungkuknya merupakan buah dari kebiasaan itu lain cerita mba rini. Namun jika saat bungkuk terlihat kurva atau kemiringan pada salah satu tulang itu bisa dikatakan skoliosis, bisa terlihat juga dengan pengukuran tangan akan berbeda panjang, begitu juga kaki..

Tanya
Dok.. Itu kan seputaran tulang pinggul ya kan? Kalau seorang ibu hamil? Ngaruh dok?
Jawab
Tidak mba bungkuk bisa ada karena faktor kebiasaan posisi yang salah jadi akhirnya terbiasa dengan posisi tersebut.

Tanya
Adakah pencegahan dari supplement atau olahraga atau gerakan yang baik setelah membawa beban yang berat di punggung?
Jawab
Olahraga dengan cara berenang bisa mencegah dan bahkan dapat mengobati skoliosis dibawah kurva 35derajat

Nah bagaimana jika penderita skoliosis ini hamil?
Penelitian menunjukkan kehamilan, persalinan dan melahirkan adalah hampir sama untuk wanita dengan skoliosis ringan sampai sedang seperti untuk wanita tanpa scoliosis. Berat ekstra tidak meningkatkan kelengkungan tulang belakang, selama kurva tidak masih berkembang. Bagi sebagian pasien, kurva stabil pada usia 25. Wanita dengan scoliosis parah harus berkonsultasi dengan dokter sebelum hamil. Selama tahap terakhir dari kehamilan, mereka mungkin mengalami beberapa masalah pernapasan. Hal ini karena rahim mendorong diafragma lebih tinggi dan penurunan kapasitas. Sakit punggung dapat signifikan

Stabilitas kurva sebelum kehamilan tidak menurunkan risiko perkembangan selama kehamilan. Pada pasien yang memiliki fusi tulang belakang, perkembangan di bagian tulang belakang tidak disatukan itu diabaikan di kedua Grup A dan Grup B. Kehadiran sebuah pseudarthrosis tidak menimbulkan perkembangan kurva selama kehamilan. Efek dari scoliosis pada kehamilan dan persalinan dievaluasi dalam 175 wanita di Grup A. Tidak ada masalah khusus yang terkait langsung dengan scoliosis dicatat kecuali untuk empat pasien, dimana pengiriman berpose kesulitan. Insiden operasi caesar adalah satu-setengah dari rata-rata nasional, dan tidak ada bagian yang langsung berhubungan dengan skoliosis ibu.

Dalam penelitiannya Betz-RR; Bunnell-WP; Lambrecht-Mulier-E; MacEwen-GD J-Bone-Bersama-Surg-Am. 1987 Jan; 69 (1): 90-6, Untuk mempelajari pengaruh kehamilan pada skoliosis idiopatik, sepuluh Pasien ditindaklanjuti melalui kehamilan sembilan belas. Tiga pasien hilang 2, 6, dan 18 derajat koreksi selama kehamilan awal mereka, tetapi kurva tetap sama atau meningkat dengan kehamilan berikutnya. Kurva dari tujuh pasien yang tersisa, yang telah stabil sebelum konsepsi, tidak maju. Stabilitas scoliosis tidak terkait dengan usia pasien.Kurva scoliotic stabil tidak kemajuan dengan kehamilan pada pasien dalam dekade kedua kehidupan, sementara scolioses tidak stabil berkembang pada pasien setua dekade ketiga. Jumlah yang kurva meningkat tidak berhubungan dengan ukuran awal kurva. Kami berharap bahwa pengalaman kami akan membantu orthopaedists dalam konseling pasien mereka mengenai efek kehamilan pada besarnya scoliosis.

Back Pain dan Kehamilan: Strategi Manajemen Aktif
Jika ketidaknyamanan nyeri punggung selama kehamilan dapat mengganggu aktifitas dan tidur, maka upayakan selama hamil untuk menjaga kebugaran. Yoga bisa membantu mengatasi masalah ini. Studi formal tentang kejadian nyeri punggung bawah pada kehamilan sudah sangat terbatas. Prevalensi keseluruhan dari sakit punggung selama periode 9-bulan diperkirakan menjadi sekitar 50%. Nyeri dapat dimulai sebelum minggu ke-12 dan berlanjut sampai setelah melahirkan 6 bulan.

Berbagai penelitian telah meneliti faktor risiko yang berkontribusi terhadap perkembangan nyeri punggung bawah selama kehamilan. Sebelum hamil sakit punggung dan multiparitas tampaknya menjadi faktor risiko, sedangkan usia, tinggi, berat, ras, berat janin, dan status sosial ekonomi tampaknya tidak berhubungan.

Nyeri punggung bawah selama kehamilan dapat diklasifikasikan menjadi tiga jenis:
  • Nyeri lumbal dapat terjadi dengan atau tanpa radiasi ke kaki. Linu panggul sejati adalah langka dan berpikir untuk menghitung untuk persentase kecil dari nyeri punggung bawah pada kehamilan.
  • Sakit sacroiliac dirasakan distal dan lateral tulang belakang lumbal dekat spina iliaka posterior superior, dan memancarkan mungkin ke paha posterolateral, biasanya ke tingkat lutut dan jarang ke betis. Ini adalah empat kali lebih umum dari sakit pinggang. Gejala nyeri sendi sacroiliac biasanya terus beberapa bulan setelah melahirkan. Diperkirakan bahwa 20% sampai 30% wanita hamil mengalami baik lumbal dan rasa sakit sacroiliac. 
  • Nyeri nokturnal terjadi di belakang rendah hanya pada malam hari saat telentang. Memahami perubahan muskuloskeletal normal yang terjadi selama kehamilan berguna untuk menargetkan dan mengobati situs nyeri punggung pasien.
Lumbar nyeri. Nyeri lumbal selama hamil dapat berasal dari beberapa situs, paling sering sendi facet, otot paraspinal, ligamen pendukung, atau sumber discogenic. Perubahan Postur yang terjadi selama kehamilan membantu wanita menjaga keseimbangan dalam posisi tegak sebagai janin tumbuh. Berat meningkatkan didistribusikan terutama di lingkar perut. Setelah 12 minggu kehamilan rahim mengembang keluar dari panggul dan bergerak superior, anterior, dan lateral. Otot-otot perut menjadi kurang efektif dalam mempertahankan postur netral (bahu belakang, hyperlordosis menghindari) karena membesarnya rahim meregangkan otot, mengurangi nada mereka.

Awalnya, bagaimanapun, penelitian telah menunjukkan bahwa lordosis lumbal tetap sama atau meningkat hanya pusat slightly.The gravitasi secara keseluruhan, meskipun, bergeser lebih posterior dan inferior sebagai tulang belakang posterior bergerak ke pusat gravitasi. Selama kehamilan berlangsung, hormon relaxin, yang memungkinkan perluasan panggul untuk mengakomodasi pembesaran rahim, meningkatkan sepuluh kali lipat, mencapai puncaknya pada minggu ke-14. Kelemahan tulang belakang akan lebih. parah pada wanita multipara dengan yang dilakukan selama kehamilan pertama. Dalam tulang belakang lumbal, kelemahan sendi yang paling terkenal di ligamen longitudinal anterio

Kemungkinan yang ada adalah rasa nyeri yang memberat karena beban bayi dan peningkatan kurvatura tulang belakang. Meskipun demikian, ada baiknya jika sebelum merencanakan kehamilan, Ibu mengkonsultasikan terlebih dahulu dengan dokter spesialis orthopedi untuk mempertimbangkan risiko lainnya yang mungkin Ibu hadapi saat hamil.
Begitu bund arin

Jika hanya bungkuk dan tidak ada tanda-tanda skoliosis coba dengan olahraga bahu mba, bahu diretraksikan atau didorong kebelakang, untuk suplemen bagus dengan susu kedelai
Iya ukuran panjang tangan kanan dan kiri berbeda mba

Luruskan kedua tangan mba, minta bantuan orng lain untuk mengukur apakah sama atau berbeda panjangnya,bisa dengan midline atau dengan penglihatan saja.. Membawa beban atau tas terlalu berat hanya pada satu sisi bahu saja, kurang exercise, latihan yang salah

PENUTUP
Doa Kafaratul Majelis

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu alla ilaaha illa anta astaghfiruka wa'atubu ilaika 

“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”
(HR. Tirmidzi, Shahih).

Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 comments:

Post a Comment

Terbaru