Tujuan utama dari pelaksanaan Grup ini, semata-mata hanya untuk mencari Ridho اللّهُ SWT. Terus semangat belajar dan berbagi ilmu sampai ke liang lahat demi menjadi Hamba Allah SWT yang Kaffah

Pentingnya Mengenalkan Pendidikan Seks Sejak Usia Dini

Kajian online WA Hamba الله Ta'ala
(Nanda M103)

Hari /  Tanggal : Jum'at, 26 Desember 2014
Tema : Parenying
Narasumber : Ustadzah Nurul
Notulen : Selly

Editor: Shofie & Ana Trienta

Mengapa Pendidikan Seks Penting?

Maraknya kasus kekerasan seksual yang terjadi belakangan ini tidak lagi hanya mengancam para remaja yang rentan terhadap informasi yang salah mengenai seks. Eksploitasi seks pada anak dibawah umur nyatanya juga sering terjadi oleh orang-orang terdekat yang bahkan dilakukan oleh keluarga korban sendiri.

Meningkatnya kasus kekerasan merupakan bukti nyata kurangnya pengetahuan anak mengenai pendidikan seks yang seharusnya sudah mereka peroleh dari tahun pertama oleh orang tuanya. Tetapi persepsi masyarakat mengenai pendidikan seks yang masih menganggap tabu untuk dibicarakan bersama anak menjadi sebab yang harus dibenahi bersama untuk membekali anak melawan arus globalisasi yang semakin transparan dalam berbagai hal termasuk seksualitas.

Pendidikan seks seharusnya menjadi bentuk kepedulian orang tua terhadap masa depan anak dalam menjaga apa yang telah menjadi kehormatannya, terlebih bagi seorang perempuan. Pendidikan seks menjadi penting mengingat banyaknya kasus-kasus yang terjadi mengenai tindak kekerasan seksual terhadap anak dan remaja. Tetapi yang terjadi di
lapangan justru orang tua bersikap apatis dan tidak berperan aktif untuk memberikan pendidikan seks sejak usia dini kepada anaknya. Mereka beranggapan bahwa pendidikan seks akan diperoleh anak seiring berjalannya usia ketika ia sudah dewasa nanti. Mereka seolah menyerahkan pendidikan seks kepada pihak sekolah sebagai sumber ilmu bagi anaknya. Padahal pendidikan seks sendiri belum diterapkan secara khusus dalam kurikulum sekolah.

Kurangnya pengetahuan orang tua terhadap kebutuhan anaknya sendiri dalam mengahadapi tuntutan zaman yang semakin berkiblat ke arah barat menjadi faktor utama belum tersampaikannya pendidikan seks sejak usia dini di lingkup keluarga. Hasil penelitian yang dikutip dari sebuah Jurnal Pemikiran Alternatif Pendidikan mengenai Pendidikan Seks pada Usia Dini oleh Moh. Roqib menunjukkan bahwa 97,05% mahasiswa di Yogyakarta telah kehilangan keperawanannya. Nyaris 100% atau secara matematis bisa disepadankan dengan 10 gadis dari 11 gadis sudah tidak perawan yang diakibatkan oleh hubungan seksual. Fakta yang sangat memprihatinkan melihat kondisi remaja saat ini yang tengah terancam dalam mempertahankan kesucian dirinya baik karena paksaan atau karena sama-sama suka saat melakukannya (free sex).

Hal ini menunjukkan bahwa perlunya pendidikan seks untuk diberikan sejak usia dini guna memberikan informasi dan mengenalkan kepada anak bagaimana ia harus menjaga dan melindungi organ tubuhnya dari orang yang berniat jahat terhadap dirinya. Pandangan masyarakat sepertinya masih terlalu sempit dalam mengartikan seks yang hanya dianggap sebagai aktivitas mesum hingga ke hal-hal yang lebih intim. 

Makna seks sebenarnya menurut KBBI adalah jenis kelamin, maksudnya disini adalah jenis kelamin yang membedakan pria dan wanita secara biologis. Namun karena kurangnya pengetahuan para orang tua itulah yang menjadikan pendidikan seks belum diajarkan kepada anak bahkan sebagian besar remaja pun tidak memperoleh pengajaran tentang pendidikan seks dari keluarga terutama dari orang tuanya sehingga mereka mendapatkan informasi yang tidak tepat bahkan cenderung menjerumuskannya untuk melakukan apa yang mereka temukan dari informasi yang tidak bertanggung jawab tersebut.

Para ahli di bidang kejahatan seksual terhadap anak menyatakan bahwa aktivitas seksual pada anak yang belum dewasa selalu memunculkan dua kemungkinan pemicu: pengalaman dan melihat. Hal ini berarti anak-anak yang menyimpang secara seksual sering
melihat adegan seks tanpa penjelasan ilmiah yang selalu membangkitkan birahinya dan menimbulkan kecanduan. (Andika,)
#Sumber Artikel Kompasian.


Rekap tanya jawab

1. Bagaimana cara menyampaikan pendidikan seks kepada anak-anak' di usia dini? Di sampaikan dengan pel. biologis atau dengan yang lain?
2. Usia dini yang seperti apa yaa ukh untuk menyampaikannya? Usia sd,smp atau sma kah?
Jawab:
1 dan 2 pertnyaannya mirip ukht. 
Sejak dini disini maksudnya adalah saat si anak mulai memperlihatkan rasa ingin tau tentang hal-hal yang berbau seks. Contoh mengapa abangnya harus sunat . Dari mana adiknya berasal dll

3. Apa yang seharusnya dilakukan orang tua ketika si anak usia memasuki SMP?
Jawab:  
Kalau anaknya sudah SMP. Kan sudah bisa diajak ngobrol yang lebih serius mba. Tekankan bahwa orang tuanya bersedia berdiskusi dengannya jika ada hal yang ia ingin ketahui tentang appaun termasuk seks. Untuk mencegah anak dapat info salah dari luar. Dan tekankan juga batasan pergaulan lawan jenis. Tidak boleh menonton tentang berbau seks apa dampaknya. Bahwa seks bebas dll. Kalau terkait  teori tentang alat-alat atau organ seks kan sudah bisa di dapatkan di sistem reproduksi pada biolgi SMP mba

4. Wajar kah kalau anak sd melakukan 'onani'??  #maaf sdikit vulgar,, apa yang harus kita lakukan ketika anak itu kepergok sedang onani?
Jawab: 
Onani itu adalah menggosok-gosokan alat kelamin mba. Onani itu buat laki-laki. Alat kelamin di gosokkan ntah dengan gel atau ke alat lainya untuk mendapatkan kenikmatan dari sana. Sebenarnya tidak wajar mba. Kalau kita melihatnya semampu kita larang mba. Jangan sampai jadi kebiasaan sampai ia dewasa. Jika sudah jadi kbiasaan yang ada d fikiranya hanya ingin onani saja. Sebab onani itu ada dampak buruknya juga. Dan bisa menyebabkan ketergantungan. Dan sebagian ulama menganggap onani itu tidak boleh bahkan ada yang bilang haram.

Doa Kafaratul  Majelis...

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika
“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”
Semoga Bermanfaat