Tujuan utama dari pelaksanaan Grup ini, semata-mata hanya untuk mencari Ridho اللّهُ SWT. Terus semangat belajar dan berbagi ilmu sampai ke liang lahat demi menjadi Hamba Allah SWT yang Kaffah

MENGEMBANGKAN KECERDASAN MAJEMUK

Kajian Online Hamba الله SWT

Kamis, 1 Januari 2015
Narasumber : Ustadzah Tribhuana K
Rekapan Grup Nanda M119 (Astri)
Tema : Psikologi
Editor : Rini Ismayanti


MENGEMBANGKAN KECERDASAN MAJEMUK

Assalamualaikum wr wb
Perkenalkan nama saya tribuwhana panggil tri saja
Malam ini saya diamanahkan mengisi kajian di grup ini
Saya akan share materinya,,tolong jangan disela dulu ya

Mulanya, pemahaman tentang kecerdasan selama lebih kurang 100 tahun hanya terbelenggu pada kecerdasan otak (IQ) saja. Selama ini anak yang dikatakan pandai, bodoh, ideot, embisil dst semata-mata hanya dilihat dari kecerdasan otak. Pandangan terkini mengatakan bahwa kecerdasan itu ada beberapa macam, dimulai dengan Gardner cs yang mengemukakan teori tentang kecerdasan majemuk (multiple intelligence). Bagi Gardner, tidak ada anak yang bodoh atau pintar, yang ada hanya anak yang menonjol dalam salah satu atau beberapa jenis kecerdasan. Setiap kecerdasan tersebut berkaitan dengan bekerjanya salah satu daerah dalam sistem otak manusia. Itulah yang membuat Gardner cenderung mengatakan hal ini sebagai kecerdasan, bukan bakat.

Otak manusia memang sebuah anugerah Allah Swt yang tak ternilai. Kecerdasan majemuk ini menjadi sangat strategis ketika diketahui bahwa masa paling potensial untuk mengembangkan fungsi otak manusia adalah sebelum usia 8 atau 9 tahun. Oleh karena itu, usia 0-8 atau 9 tahun ini disebut ‘the golden age’. Penelitian menunjukkan bahwa secara fisik, perkembangan otak manusia akan berhenti pada usia 12 tahun, dengan perincian: perkembangan dalam kandungan mencapai 25%, usia 0-9 tahun mencapai 90% dan pada usia 12 tahun memcapai 100%. Sementara itu, perkembangan intelektual seseorang (artinya aspek fungsional dari otak manusia untuk berpikir), akan berhenti pada usia 18 tahun, dengan perincian: sampai usia 4 tahun mencapai 50%, usia 8 tahun mencapai 80% dan usia 18 tahun mencapai 100%. Berdasar penelitian tersebut terlihat jelas bahwa masa paling pesat untuk pertumbuhan fisik maupun intelektual manusia adalah pada saat usia dini. Sebagai wujud rasa sayaukur kita terhadap nikmat Allah yang yang sangat berharga ini, maka kita berkewajiban mengembangkan potensi-potensi tersebut, karena anak adalah amanah Allah yang dititipkan pada kita.

Nah, tentang kecerdasan majemuk, awalnya Gardner membagi kecerdasan menjadi 7 yaitu kecerdasan linguistik, kecerdasan logika matematika, kecerdasan fisik, kecerdasan visual sosial, kecerdasan intrapersonal, kecerdasan interpersonal dan kecerdasan musik. Selanjutnya muncul kecerdasan yang ke 8 yaitu kecerdasan naturalis. Dalam perkembangannya, Gardner mengemukakan kemungkinan adanya kecerdasan majemuk yang ke-9 yaitu kecerdasan spiritual (SQ) atau kecerdasan eksistensial, dan kecerdasan yang ke-10 yaitu kecerdasan moral (EQ).

Bagi kita umat muslim, tentu kecerdasan yang ke-9 dan 10 ini yang harus menjadi landasan utama dalam menjalani hidup, jauh lebih penting dari 8 kecerdasan yang lain, terlepas dari apakah Gardner mengatakan hal itu sebagai kecerdasan atau sekedar potensi saja.

Berikut akan dijelaskan tiap kecerdasan tersebut, sekaligus bagaimana cara mengenali tiap kecerdasan tersebut dan mengembangkannya. Pengenalan terhadap ciri tiap jenis kecerdasan tersebut sangat penting, agar kita mengetahui jenis kecerdasan apa yang dominan pada anak kita, sehingga kita dapat mengarahkan kecerdasan tersebut dengan optimal sesuai minatnya. Biasanya, jenis kecerdasan yang dominan pada anak juga berbanding lurus dengan minatnya, sehingga jika hal ini dikembangkan dengan baik, anak akan tumbuh besar dengan cita-cita yang sesuai dengan bakat dan minatnya. Jangan sampai karena kita tidak jeli dalam mengenali jenis kecerdasan anak, akhirnya anak merasa dipaksa untuk menjadi ini dan itu di luar keinginannya.

1. KECERDASAN LINGUISTIK (WORD SMART)
Kecerdasan linguistik yaitu kecerdasan dalam mengolah kata secara efektif baik lisan maupun tertulis. Bagian otak yang bertanggung jawab untuk kecerdasan ini disebut broca area. Ciri-ciri anak cerdas linguistik yang dapat kita amati adalah: lebih awal berbicara dibanding anak lain, suka berargumentasi, suka menulis, suka melucu atau menghibur dengan kata-kata, mudah menghapalkan kata atau tempat baru, suka mengsi TTS, suka mengumpulkan kosa kata baru, membuat kalimat plesetan, mengarang atau mengajar, serta unggul dalam membaca dan menulis. Strategi mengembangkan jenis kecerdasan ini anatara lain:
Mengajak anak berdialog atau berdiskusi. Dimulai dengan sering bertanya tentang kondisi anak atau lingkungan sekitarnya, menggali berbagai perasaannya. Kegiatan ini bermanfaat untuk pengembangan bahasa dan pengendalian emosinya.Membacakan cerita. Kebiasaan membacakan cerita sebelum tidur perlu dijadwalkan. Buku dapat dipilih oleh anak sesuai minatnya. Jika dibiasakan membacakan cerita, maka anak tidak merasakan kegiatan ini sebagai alternatif bermain tetapi menjadi kebutuhan. Ekspresi dan intonasi penutur cerita juga akan mengarahkan anak untuk lebih mandiri dalam mengeksplorasi bacaan.Merangkai cerita. Berikan anak potongan-potongan gambar lalu minta ia menyusunnya dan bercerita berdasarkan susunan gambar tersebut. Atau anak dapat diminta bercerita tentang pengalamannya. Jika anak sudah dapat menulis, latih anak untuk menuliskan tentang perasaan atau pengalamannya.Bermain kartu huruf atau kata. Dimulai dari huruf ampelas, kartu huruf, kartu suku kata sampai kartu kata. Ajak anak main tebak-tebakan, misalnya menyebutkan kata dengan awalan atau akhiran huruf tertentu.Bermain peran, untuk mencoba berbagai peran sosial di sekitarnya, menyatakan peran sesuai jenis kelaminnya, mewujudkan imajinasi dan melatih kerja sama. Melalui dialog dalam main peran ini anak berlatih berkomunikasi secara verbal dengan orang lain.Bermain teka-teki silang, atau permainan lain yang berorientasi bahasa (monopoli, scrabble).Memperdengarkan lagu atau dongeng anak-anak, lalu ajak anak ikut bernyanyi mengikutinya. Kegiatan ini mempertajam pendengaran anak, menuntut anak untuk teliti dalam menyimak dan menirukan kembali kata-kata yang ia dengar, serta menambah kosa kata.Memutar film drama atau detektif lalu menuliskannya dalam bahasanya sendiri atau menceritakan apa yang diperkirakan akan terjadi pada cerita selanjutnya. Bisa juga dengan langsung dijadikan bahan diskusi.Mengisi buku harian, dan menulis surat pada teman. Untuk anak yang belum dapat menulis dengan baik dapat diminta untuk bercerita lalu kita yang membantu menuliskan, anak tinggal menuliskan namanya saja atau menghiasnya. Untuk anak yang sudah dapat menulis awalnya diberikan lembaran terbatas hanya beberapa baris tulisan, selanjutnya ditingkatkan sesuai kemampuan anak.

2. KECERDASAN LOGIKA MATEMATIKA (LOGIC SMART)
Kecerdasan logika yaitu kecerdasan dalam mengolah angka atau menggunakan logika. Kecerdasan ini melibatkan sejumlah bagian pusat berpikir pada otak.
Ciri-ciri dari kecerdasan ini adalah: mampu berpikir secara abstrak, suka dengan angka dan hitung-menghitung, mudah dalam memahami konsep yang rumit, runut dalam berpikir atau berbicara, mampu berpikir sebab akibat dan mampu menganalisis suatu masalah dengan tepat. Adapun strategi mengembangkan cerdas logika antara lain dengan:
Bermain pazel, dapat juga dengan permainan lain seperti ular tangga atau kartu domino. Permainan ini membantu mengasah kemampuan memecahkan masalah menggunakan logika.Bermain dengan bentuk-bentuk geometri, dapat dimulai sejak usia bayi dengan menggantung berbagai bentuk geometri warna-warni. Untuk anak yang lebih besar ajak anak membandingkan perbedaan berbagai bentuk geometri, kegunaan, mengelompokkan, dan mencari contoh benda di sekitar dengan bentuk geometri tertentu.Pengenalan bilangan melalui nyanyian, tepuk, dan sajak berirama. Anak dapat juga membuat tepuk atau lagu versi sendiri untuk mengenal berhitung.Obrolan ringan tentang sebab akibat, bermain tebak-tebakan, bermain tentang perbandingan bilangan dengan topik yang menarik bagi anak.Bermain menyusun pola tertentu, dengan kancing warna-warni atau benda lainnya, pengamatan atas berbagai rutinitas kejadian sehari-hari sehingga anak memahami hubungan sebab akibat.Eksperimen sederhana misalnya bermain mencampur warna atau bermain menuang air ke berbagai wadah dengan bermacam bentuk, mengukur besar kaki, menemukan konsep udara, mengukur panjang-berat-volume suatu benda, , mengamati benda kecil dengan lup, menyeimbangkan batang kayu dan gantungan pakaian.Berjalan-jalan ke luar rumah untuk berinteraksi dengan alam sekitar.Mengajak anak berbelanja, misalnya mengecek barang sesuai daftar belanja, mencermati berat barang yang dibeli, menghitung uang kembalian, memilih dan mengelompokkan berbagai barang (bermain mengelompokkan atau menyortir benda)Mengenalkan cara menggunakan kalkulator dan komputer

3. KECERDASAN FISIK (BODY SMART)
Kecerdasan fisik adalah kemampuan menggunakan seluruh bagian-bagain tubuh untuk menyelesaikan masalah atau melakukan suatu gerak yang menghasilkan suatu produk (pertunjukan). Bagian otak yang memproduksi kemampuan ini adalah cortex di kedua belahan otak (hemisphere). Ciri-ciri dari anak dengan kecerdasan fisik tinggi anatar lain: mampu melakukan suatu gerakan tubuh yang indah atau bagus, berlari, pandai menari, suka main memasak, menghias rumah, membuat taman bunga atau terampil membuat kerajinan tangan dan cekatan dalam mengerjakan sesuatu. Strategi mengembangkan anak dengan cerdas fisik antara lain:
Mengajak anak menari bersama. Kegiatan ini menuntut keseimbangan dan keselarasan gerak tubuh, dan kekuatan serta kelenturan otot.Bermain peran, karena kegiatan ini menuntut anak menggunakan tubuh untuk berekspresi sesuai peran yang dimainkannya.Bermain drama. Kegiatan ini mirip bermain peran namun dalam lingkup yang lebih luas. Sebelum bermain drama biasanya ada latihan kelenturan otot. Selain mengandalkan stamina dan kelenturan tubuh drama juga melatih anak bersosialisasi. Jika anak tampak berbakat dan berminat dapat dimasukkan di sanggar cerita atau teater.Berolah raga, misalnya berjalan di atas papan titian, berlari, melompat, berenang, buku tangkis, senam irama, dll.Bermain pantomim. Komunikasi pada pantomim hanya mengandalkan gerakan tubuh, tidak seperti bermain peran atau drama. Kegiatan ini sangat mengasah kecerdasan fisik anak, karena anak perlu membayangkan gerakan dulu sebelum melakuka gerkan. Pantomim juga melatih ksseimbangan dan kelenturan tubuhnya.Bermain menempel-menggunting-mencocok-menjahit, dan berbagai kegiatan keterampilan lainnya disesuaikan dengan usia.Meniru gerakan orang lain dengan berhadap-hadapan seolah-olah sedang bercermin, untuk melatih kepekaan perubahan gerakan.

4. KECERDASAN VISUAL SPASIAL (PICTURE SMART).
Kecerdasan visual adalah kemampuan untuk berpikir dalam bentuk visualisasi gambar dan mempunyai daya penglihatan yang tinggi. Bagian otak yang berperan pada kecerdasan ini adalah hemisphere di bagian kanan belakang. Ciri-cirinya: suka bermain lego, balok atau main rancang bangun lainnya, suka menggambar apa saja yang pernah dilihatnya, mudah mengikuti petunjuk dalam mencari dan mengenali suatu tempat dan mampu dengan tepat memvisualisasikan pemikiran atau gagasannya melalui gambar. Sedang strategi mengembangkannya antara lain:
Mengajak anak melukis, menggambar atau mewarnai. Kegiatan ini dapat dilakukan di mana saja dan kapan saja, dan termasuk kegiatan favorit anak pada umumnya. Biarkan anak menggambar sesuai imajinasinya, namun bila ingin melihat contoh pun tidak masalah. Kegiatan ini merangsang kreativitas, mengembangkan imajinasi, ajang ekspresi dan melatih motorik halusnya.Memberikan kesempatan anak untuk mencorat-coret, biasanya dimulai sejak anak umur 18 bulan. Coretan merupakan tahap awal dari menggambar dan menulis yang menuntut koordinasi mata-tangan dan dapat digunakan untuk mengembangkan imajinasinya. Siapkan kertas atau dinding khusus agar anak tidak mencorat-coret di sembarang tempat.Membuat prakarya, misalnya berbagai lipatan kertas yang akan melatih visual spatial anak. Kegiatan ini juga akan membangun kepercayaan diri anak.Menggambarkan benda-benda yang disebut dalam sebuah lagu atau sajak, sehinngga selain gembira anak juga dapat melatih visualnya karena harus membayangkan dulu benda-benda yang akan digambarnya.Mengunjungi berbagai tempat untuk memperkaya pengalamannya kemudian meminta anak menggambarkan apa saja yang sudah dilihatnya, misalnya ke kebun binatang atau museum.Bermain balok, lego, stempel atau pazel, maze, rumah-rumahan, bermain ilusi optik kamera, dll.Bersama-sama ibu menata meja makan, membersihkan rumah, dll sehingga selain melatih visual anak juga membangun kepercayaan diri anak karena dapat mengambil keputusan sendiri.Bermain membuat hiasan dengan pelubang kertas yang lubangnya berbentuk aneka hewan atau benda.Bermain membentuk dengan playdough atau adonan tepung.Bermain dengan video interaktif/games.Menonton film animasi.Bermain membaca peta.

5. KECERDASAN INTRAPERSONAL (SELF SMART)
Kecerdasan intrapersonal adalah kemampuan untuk mengerti tentang dirinya sendiri, mampu bekerja mandiri dan memanfaatkan informasi untuk kehidupannya sendiri. Ciri kecerdasan ini adalah: mampu berpikir reflektif, tidak banyak bicara, suka menyendiri, tekun, sering merenung, dan mudah menyelesaikan perasaan negatif yang dialaminya. Untuk anak yang lebih besar, cirinya antara lain: suka mengisi buku harian, menyukai proyek sederhana yang dirancang sendiri, suka bermeditasi, mampu merancang hal-hal yang ingin dilakukan di masa depan dan konsisten dengan cita-citanya. Sedang strategi mengembangkannya: antara lain dengan:
Menciptakan citra diri positif, dengan cara kita sebagai orang tua bersikap tegas dan berwibawa namun tetap hangat dan peduli pada anak sehingga anak hormat pada orang tua dan menerima keberadaan mereka.Bercakap-cakap tentang cita-cita setelah mengukur tinggi dan berat badan.Bercakap-cakap tentang kekurangan dan kelebihan diri dalam suasana santai. Bantu anak untuk menemukan dan menyadari kekurangan dirinya yang baru diperbaiki.Bermain peran tentang berbagai profesi.Mengisi buku harian atau jurnal sederhana. Bagi anak yang belum dapat membaca, diadakan kegiatan mengisi jurnal dengan menggambar kegiatan yang sudah dia lakukan sehari itu.Bermain menghadap cermin dan menceritakan atau menggambar apa yang dilihatnya. Orang tua perlu mengarahkan bila ada hal-hal yang tidak dapat anak lihat pada dirinya.Mengajak anak berimajinasi menjadi tokoh sebuah cerita dalam buku. Biarkan anak memilih peran yang ia sukai dan orang tua/guru dapat terlibat dalam permainan tersebut.Membuat jadwal kegiatan sehari-hari.Membayangkjan diri di masa yang akan datang, misalnya dengan pertanyaan, ”Jika aku sudah lulus SMU, aku akan....” Biarkan ia mengkhayalkan masa depannya, karena dari kegiatan ini kita dapat mengetahui bagaimana anak memandang dirinya saat ini dan nanti.Membiasakan pujian terhadap anak kita jika berprestasi, untuk membentuk konsep diri yang positif pada dirinya.

6. KECERDASAN INTERPERSONAL (PEOPLE SMART)
Kecerdasan interpersonal adalah kemampuan untuk mengerti maksud, motivasi dan hasrat orang lain serta secara konsekuen bekerja efektif dengan orang lain. Bagian otak yang berperan pada kecerdasan ini adalah lobus frontal (cortex bagian depan). Ciri-ciri cerdas interpersonal atau cerdas sosial adalah: mudah bergaul dan bekerja sama dengan orang lain, mampu melihat permasalahan dari sisi orang lain, pandai mempengaruhi orang lain, suka memimpin, suka berdiskusi atau menimba pengalaman dari orang lain dan memiliki kepekaan sosial yang tinggi pada sesama. Strategi mengembangkan jenis kecerdasan ini antara lain dengan:
Membuat peraturan bersama dalam keluarga melalui diskusi, sehingga tiap anak merasa memiliki peraturan tersebut. Peraturan ini dapat ditulis dan dipajang di kamar anak atau di luar kulkas.Memberi kesempatan tanggung jawab di rumah, misalnya mencuci peralatan makannya sendiri, dll.Melatih anak untuk menghargai perbedaan pendapat antara anak dengan adik, kakak, atau temannya.Mengajak anak berkunjung ke keluarga saudara atau tetanggaMenumbuhkan sikap ramah dan peduli pada sesama, misalnya berkunjung ke panti asuhan atau rumah sakit, memberikan bingkisan sederhana kepada anak jalanan.Melatih anak mengucapkan terima kasih, minta tolong atau minat maaf.Melatih kesabaran menunggu giliran.Membuat sebuah proyek kerjasama dengan seluruh anggota keluarga, misalnya, proyek memelihara kelinci, membuat taman bunga, dll.

7. KECERDASAN MUSIKAL (MUSIC SMART)
Kecerdasan musik adalah kemampuan dalam penampilan, komposisi dan apresiasi bentuk-bentuk musik. Anak disebut cerdas musik bila ia mempunyai kepekaan musik yang tinggi sehingga mudah dalam mengamati, mengkritik, menggubah, memainkan musik atau menyanyikan lagu. Bagian otak yang memproduksi kemampuan ini terletak di bagian otak kanan. Ciri-ciri anak yang cerdas musik adalah: mampu bernyanyi dengan nada dan tempo yang benar, suaranya tidak sumbang, mudah mengikuti melodi, suka memainkan alat musik tertentu dan mudah terbawa perasaannya jika mendengarkan musik atau nyanyian.
Sedang strategi mengembangkan cerdas musik antara lain:
Beri kesempatan pada anak untuk melihat kemampuan dirinya, misal dengan pertanyaan: Siapa yang suka musik? Siapa yang suka bernyanyi?Mengunjungi pemusik atau munsayaid untuk menceritakan pengalamannya.Karya wisata musik, misalnya ke stasiun radio/televsisi/PH, studio rekaman.Mengajak anak bermain musik, baik alat musik sungguhan maupun alat musik buatan sendiri (misal dari kaleng bekas ditutup kertas semen, konser musik dapur, dsb).Meminta anak untuk menciptakan sendiri irama, rap atau senandung, dan jika mungkin ditampilkan dengan alat musik.Diskografi, yaitu mencari lagu atau lirik potongan lagu yang berhubungan dengan topik tertentu. Misalnya, pembahasan tentang DPR, anak akan teringat lagu ‘Wakil Rakyat’ dari Iwan Fals.Musik supermemori, yaitu memutarkan musik efektif di saat santai. Misalnya memutarkan lagu atau musik yang pelan saat anak- anak bekerja membereskan rumah.Meminta anak-anak untuk mengarang sebuah lagu sederhana baik mengganti sayaairnya saja maupun dengan melodinya.Menirukan berbagai nada, memperdengarkan musik instrumentalia, dan mengajak anak bernyanyi sendiri atau bersama-sama.

8. KECERDASAN NATURALIS (NATURE SMART)
Kecerdasan naturalis adalah kemampuan untuk mengenali dan mengelompokkan berbagai flora fauna dan memahami berbagai gejala alam. Ciri-cirinya: suka menikmati keindahan alam, mengoleksi benda-benda yang ditemukan di lingkungannya, mengenali nama berbagai macam tanaman dan binatang yang ada di lingkungannya, menyayangi binatang dan tanaman, menyukai tantangan alam, mempunyai rasa igin tahu yang besar terhadap berbagai gejala alam. Untuk anak yang lebih besar biasanya suka mendaki gunung, camping atau melakukan perjalanan ke daerah pelosok yang belum ia kenal.
Sedang strategi mengembangkan cerdas naturalis adalah:
Beri kesempatan pada anak untuk mengetahui kemampuan pada dirinya.Mengunjungi pecinta alam, ahli zoologi, pengawas hutan dll untuk menceritakan pengalamannya.Karya wisata alam, misalnya berjalan-jalan di alam terbuka, mengamati berbagai jenis binatang di pantai, lalu didiskusikan bersama.Menceritakan apa yang dilihat ketika memandang ke luar jendela.Memelihara hewan atau membawa hewan ke kelas dan anak-anak diminta untuk mengamatinya.Ekostudi, misalnya berhitung tentang spesies hewan apa saja yang hampir punah, meramalkan yang akan terjadi jika di bumi tidak ada pohon, dll.Bermain peran sebagai tanaman atau binatang yang diperlakukan semena-mena.Menanam pohon di halaman rumah dan mencatat perkembangannya, atau membuat kebun/taman sebagai proyek bersama.Memahamkan tentang pentingnya menghemat air dan membuang sampah pada tempatnya.Membuat herbarium sederhana.Menonton film dokumenter tentang bencana alam, lalu didiskusikan bersama.Simulasi sederhana tentang erosi akibat hutan yang gundul.

9. Kecerdasan Existensial
Kecerdasan eksistensial adalah kemampuan untuk menempatkan diri dalam jagat raya yang luas, jauh tak terhingga dan menghubungkannya dengan kehidupan selanjutnya (kematian). Sebagaimana dijelaskan di awal, kecerdasan ini diupayakan selalu dominan pada anak, baru diupayakan mengembangkan jenis kecerdasan yang lain. Kita bisa berkaca pada generasi safus saleh seperti Ibnu Sina, Aljabar, dan lain-lain yang sangat ahli di bidangnya, tetapi mereka juga orang-orang saleh yang terkenal dengan ilmu agamanya yang sangat tinggi. Jadi, anak boleh menjadi dokter, insinyur, munsayaid, atlit atau apa saja profesi yang halal sesuai minatnya, tapi tetap sayaarat utamanya adalah dia harus menjadi orang yang saleh dan alim (berilmu agama). Adapun strategi mengembangkan kecerdasan ini antara lain:
Mengintegrasikan kandungan agama dalam muatan seluruh materi yang sedang diperbincangkan atau dipelajari bersama anak, sehingga anak dapat merenungkan aspek keimanan/existensial dari segala sesuatu yang mereka pelajari.Mendampingi anak dalam menekuni cara-cara ilmuwan dan berbagai profesi lainnya dalam mewujudkan matra eksistensial dalam hidup mereka, dengan cara silaturahim pada para ilmuwan yang soleh dan memberikan kesempatan pada anak untuk melihat kerja keras mereka serta bercaka-cakap dengan merekaMenyediakan buku-buku biografi atau Sirah tokoh-tokoh muslim dengan gambar yang menarik, dan secara berkala dibacakan di depan anak-anak dilanjutkan dengan diskusi yang akrab. Biasanya, anak akan terkesan, dan spontan menyatakan keinginannya, misalnya: “Ibu, aku ingin seperti Umar nanti. Jadi presiden yang sayang sama rakyatnya,”.
(dari berbagai sumber)


TANYA JAWAB
Q : Ustdz.. Itu pada kecerdasan intrapersonal. Suka menyendiri? Maksudnya gmn ya stdz??
A : Maksudnya adalah anak yang menonjol kecerdasan intrapersonal biasanya tidak memerlukan bantuan orang lain untuk menyelesaikan masalahnya,,terkesan suka menyendiri

Q : Ustadz kalo kecerdasan intrapersonal bagus, apa kecerdasan interpersonalnya juga bagus? Apa saling mempengaruhi?
A : Belum tentu,,tapi antar kecerdasan biasanya saling mendukung,,ada anak yang menonjol di bbrp tipe kecerdasan. Pengecualian untuk anak-anak  remaja yang ada masalah,,terlalu sering menyendiri dikhawatirkan lagi kena pengaruh narkoba


Segala yang benar dari Allah semata, mohon maaf atas segala kekurangan
kita tutup kajiannya ya..

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”

Wassalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh


​السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ