Tujuan utama dari pelaksanaan Grup ini, semata-mata hanya untuk mencari Ridho اللّهُ SWT. Terus semangat belajar dan berbagi ilmu sampai ke liang lahat demi menjadi Hamba Allah SWT yang Kaffah

TAHAPAN PERKEMBANGAN ANAK

Kajian Online Telegram Hamba اَللّٰه Ta'ala

Hari / Tanggal : Senin, 05 Januari 2015
Narasumber : Ustadzah Dianda Azani
Tema : Parenting
Notulen : Ana Trienta

Assalamualaikum..
Aasif hari ini giliran saya kasih materi
Tadinya mau bahas tentang perkembangan moral tapi setelah dicek teorinya kurang reliabel.. hehe
Gimana kalau kita diskusi bebas saja hari ini?
Ini tapi bahasanya gaulle hehe


Anak bayi.. 0-2 thn kan masa-masanya pertumbuhan. Dari bayi terus bisa guling, duduk, berdiri dan sebagainya. Perlu pengembangan otot-otot kasar sesuai dengan usianya. Jadi misal dia lagi mau guling kita sediakan dia pas tidur di tempat rata, supaya bisa guling. Begitu juga kalo mau merangkak. Karna kalo landasannya nggak rata/keras malah gak bisa guling dan gak bisa merangkak.

0-5 thn anak eksplorasi abis-abisan. Karena sejatinya anak pengen bisa, pengen bisa manjat, eksplorasi sofa dan tangga. Eksplorasi makanan mau bejek-bejek in nasi dimasukin mulut.  Jangan dilarang.. biarkan saja. Prinsip nya kita biarkan dan sediakan stimulasi supaya anak bisa belajar, dan awasi supaya jangan terjadi kondisi bahaya. Sabar.. percaya anak pasti bisa in sya Allah. Anak yang dipercaya bisa belajar dan mengembangkan kemampuan secara mandiri akan memupuk rasa percaya dirinya. Modal besar buat ke depan


Sampe 2 thn anak belum bisa berbagi mainan. Dan main masih asik sendiri. Gak tertarik main dengan teman sebaya. Main bersama dan berbagi biasanya dimulai umur 3 thn. Tapi inget tiap anak beda-beda. Anak mulai nge liat-liat, ngedeketin ajak main temen-temennya. Mulai punya rasa ego kalo tadinya semua nurut (disuruh apa-apa mau), biasanya di 3 thn apa-apa nggak mau. Karna ego nya mulai berkembang. Udah punya kemauan sendiri.. udah bisa bilang mau apa dan nggak mau apa..

Oiya.. siap-siap umur 2 sampe... mungkin 4 thn kali ya. Ada periode tantrum. Hehe. Kalo ditolak kemauan nya bakal nangis gegulingan teriak ga karu-karuan. Hehehe. Dia butuh diajarkan untuk regulasi emosi. Jadi kalo ada yang gak boleh. konsisten. Sekali bilang gak boleh mau dia teriak jejeritan kayak apa juga jangan dikasih. Hehe..

Tar lama-lama kalo kita larang, ga pake nangis, dia udah tau bakal ga dapet nyerah deh.. paling ngambek dan mulai nego.. "kalo besok bole ma? Kalo permen? Atau es krim? Boleee??" Hehhee

Umur 4th anak mulai main pake aturan. Ngumpul sama temen-teman yang jenis kelaminnya sama, ini ngembangin kemampuan sosial, berteman. Gimana kalo yang ini mainnya curang kalo yang itu gak mau ngalah, kalo yang disana sukanya musuh-musuhin.. hehe. Wah seru. Ntar anak ngadu nangis si ini begitu begitu.

Anak usia SD.. masih periode berteman dan belajar. Skills yang berkembang penting buat mereka. Memupuk PD dan konsep diri yang baik. 2 hal Ini modal jadi pribadi yang kuat. Mulai belajar mandiri..

Mulai SMP.. puber. Hormon naik turun, mood naik turun udah mulai suka yang lawan jenis. Cari jati diri katanya, gak suka diatur-atur disuruh-suruh karna merasa udah bukan anak-anak lagi. Tapi juga belum dewasa. Sama anak puber kita jadiin temen. Jangan terlalu dikekang tar berontak. Hehe

Yaaa gitu kira-kira bun..

Anak mulai beranjak dewasa dan mampu mandiri, kita bisa membuat kesepakatan dengan anak-anak untuk ikut kontribusi mengerjakan tugas-tugas rumah. Dan tanggung jawab terhadap keperluan masing-masing. Jelaskan sebabnya lalu, saat pelaksanaan ibu tahan-tahan diri yaa.. hehe. Anak perlu belajar merasakan konsekuensi dari keputusan-keputusannya, baik untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu...

Kalau secara psikologis. Untuk anak bayi 0-2tahun itu masa pengen deket sama ibuu terus. Di tahun-tahun awal ini usahakan kita, terutama ibu, dekat dengan anak.  Karena pembangunan kepenatan/attachment. Attachment ini erat kaitannya dengan rasa percaya diri anak, kemudahan dalam menanamkan moral, kemudahan dlm menasehati anak, kemudahan komunikasi..dst

Mulai usia 2-4 th anak mulai belajar main bersama. Pertama main bersebelahan tapi gak ditengok, lalu main bersama tapi sendiri-sendiri, lalu mulai main pengen bersama tapi rebutan, baru setelah itu mulai belajar sharing mainan..

Makanya untuk anak < 3th kita hu dari bilang "ngalah dong, mainannya dipinjamkan dulu" karena secara neuro-otak juga berfikir masih egosentris, semua adalah milik dia..

DISKUSI

1. Usia ideal anak masuk SD kira-kira berapa ya?
Jawab
Usia ideal masuk sd.. ya kita lihat sd nya dulu seperti apa kalau sd nya masih konvensional, anak disuruh duduk diam, idealnya saat anak sudah bisa ikut instruksi dan duduk diam sekitar 6 - 7 th. Calistung baiknya di atas 7 th tapi beberapa negara, sd itu mulai usia 8 th. Kalo usia masuk paud juga, puasnya kayak apa dulu. Kalo yang playgroup dan semuanya main-main. Usia 3 udah oke, 2 pun bisa sepertinya. Tapi kalau sepertinya yang hanya main dalam ruangan, gambar-gambar saja, buku cerita tuntutan duduknya udah cukup lama ya.  Mungkin usia 4-5 tahun. Anak saya yang kedua laki-laki pertengahan tahun depan 6 tahun 3 bulan, kemungkinan sudah siap ya masuk SD

2. Anak saya yang ke 4 tahun ini usianya 6 tahun tapi belum sekolah TK. Menurut ibu dari apa langsung masuk SD aja gak perlu TK?
Jawab
Sebetulnya TK rasanya nggak wajib yaa.. hehehe. Yang jadi sasaran TK adalah tercapainya keterampilan motorik dan kognitif yang cukup untuk menyerap dan mengolah info yang lebih rumit. Motorik misalnya terampil memegang alat tulis, terampil menggunakan gunting, otot tangan cukup kuat sehingga kuat belajar menulis, mampu berkomunikasi, menerima instruksi, keterampilan sosial dengan teman dan guru cukup baik.  Juga menguasai konsep-konsep dasar seperti bentuk, warna, binatang, makanan..dst. Kalau sudah cukup dikuasai boleh dicoba ke sd bu, liat respon anak. Anak senang dan mampu, lanjutt


Penutup
Do'a kafaratul majelis: 

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika
“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”
Wassalamu'alaikum...