PENGHAMBAT REZEKI

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Thursday, February 19, 2015


Kajian WA Hamba الله SWT
19 Februari 2015
Ustadzah Miftahul Mubarika (Penghambat Rezeki)
Editor: Wanda Vexia
Grup Nanda M104 (Rini Ismayanti & Ria)

Assalammu’alaikum...
Nanda sholihat yang Insyallah dimuliakan Allah. Pada kesempatan kali ini Insyallah kita akan belajar bersama dengan materi seputar Manajemen Keuangan yang berjudul Penghambat rezeki.

Kita udah isi banyak dengan berbagai macam ilmu, bermacam amal tetapi kalau bocor lagi maka habislah, nah inilah yg disebut penghambat rezeki.

Disni saya akan menyampaikan 3 penghambat rezeki, yaitu dengki, dendam, dongkol (3D).

Apa perasaan yang muncul, ga enak kan? Jadi jangankan kita memendam perasaan tersebut. Tapi menyebut atau menulisnya saja perasaan jadi tidak enak, hati ini seperti bergemuruh. Dengki ini bisa menghambat rezeki kita. Amalan bisa hangus, rezeki bisa ketunda, dan potensi bisa ketutup. Dan parahnya lagi dengki itu bisa memunculkan penyakit fisik bukan hanya penyakit hati. Parahnya luar biasa kan, kemana-mana kita habis. Jadi, bukannya orang lain yang menghalangi rezeki kita, tapi dengki kita terhadap rezeki orang lain, itulah yang menghalangi rezeki kita.

Misalnya ada karyawan kita yang kerjanya gak benar, ya sudah pecat saja dengan baik-baik, namun jangan sampai hati kita dendam atau dengki, ikhlaskan yang terjadi.

Nanda sholihat, masalah dengki ini Rasulullah S.A.W telah menyebutkan bahwa orang yang dengki itu hapus semua amalnya. Kenapa sampai sedemikian hebatnya, karena dia menghimpun semua potensi-potensi yg tidak positif.
1) Negatif thinking terhadap orang lain.
2) Negatif feeling, ada perasaan yang memendam,
3) Negatif motivation. Sementara ketika seorang itu positif thinking, kita sama-sama tau positif thinking ini menarik sesuatu.

Syukur menarik sesuatu, kemudian motivasi yagn positif atau keihlasan itu menarik sesuatu. Ketika dia negatif thinking, feeling, dan motivation sebenarnya dia membuang sesuatu. Membuang sesuatu kan energi, makanya tadi ketika kita menyebut nama dengki, dendam, dongkol saja itu sudah ada perasaan gak enak. Karena sebenarnya secara energi dia sedang menolak hal itu. Dan itu letihnya luar biasa ketika memendam dengki, dendam, dongkol. Hidupnya ga tenang dan penuh dengan kegelisahan. Jadi apa manfaatnya? tentunya tidak ada.

Nanda sholihat, semuanya pasti banyak yang tau kalimat ini "memang sih saya paham ini ga bagus buat saya, tapi gimana lagi saya dendam sama dia". Mungkin disini diperlukan adanya sharing dengan teman-teman, melihat lagi orang-orang yang bersyukur dan ditambah rezekinya oleh Allah, karena ketika kita dengki terhadap rezeki orang lain atau melihat orang lain punya rezeki hati kita panas. Sebenarnya yang kita lakukan itu adalah sedang tidak bersyukur dengan yang memberikan rezeki kepada orang lain.

Ya, Allah udah memberikan rezeki ke dia, nah kalau bisa kita bacakan alfatihah ke dia, orang lewat naik mobil mewah, kita doakan mudah-mudahan dia mendapatkan rezeki yang baik dari Allah. Artinya kita ridho terhadap rezeki yang diberikan Allah kepada orang lain. Dengan begitu Allah akan memberikan rezeki kepada kita tanpa batas.

Orang yang mendengki orang lain, malah terjadi dia mendengki diri dia sendiri. Betapa banyak orang yang tidak melihat potensi dirinya, karena sebenarnya dia sedang tertutup dengan kedengkian dia terhadap orang lain. padahal dia mampu, hebat, bisa melakukan sesuatu tapi alamnya itu tertutup dengan kedengkian, sehingga semua potensi dia tertutup. Ketika potensi tertutup, rizkipun tertutup. Jadi, mulai sekarang mari kita plongkan hati kita, mudah-mudahan plong juga rezeki kita. Wallahu a’lam bish showab...


TANYA JAWAB
1. Bunda, kalau misalkan kita punya temen yang pendendam banget itu gimana ya? Susah untuk di bilanginnya.

Jawab : Apabila kita ada menjumpai orang yang mendengki, maka sikapilah hal tersebut dengan baik dan bijak, karena rasa iri, dengki seseorang sebetulnya adalah bentuk dari pengakuan akan diri dan eksistensi kita, hanya bentuknya lain.

Hadapi dengan sabar dan doakan, bila bisa, dekati dan rangkul dia menjadi teman kita, bila memungkinkan atau bisa dilakukan, beri pemahaman agama (dengan cara yang baik, secara tidak langsung, tentang bahaya dengki).

Memang menasehatinya butuh waktu yang tidak singkat, namun teruslah berupaya, insyallah dia bisa sadar atau setidaknya sdkit ad prubahan. Jangan balas kedengkiannya dengan kedengkian juga, karena itu membuat kita tidak ada bedanya dengan dia, tapi balaslah kedengkiannya dengan doa dan kebaikan. Maafkan dengan Tulus, nothing Tulus ga mulus.


2. Bunda, gimana cara ngilangin iri, dengki? Aku kadang-kadang masih suka iri sama temen.

Jawab  : (a) Berusaha membuang sifat iri dengan ridho terhadap ktentuanNya dengan mengingat kebaikan dari orang lain, (b) Memohon perlindungan dari Allah atas sifat iri, serta banyak berzikir. (c) Duduk diam sejenak, mata tertutup. Selamilah rasa dengki yang timbul dalam diri kita. Telusuri sampai ke akar-akarnya. Apa yang membuat timbulnya dengki? Keberhasilan orang itukah? Kepemilikan, atau Kesejahteraan? Jika kita melakukan penyelaman/pemikiran dengan penuh kesadaran, kita akan meyadari bahwa sesungguhnya, semua itu adalah karunia Allah untuknya. Kita harus menyadari bahwa Allah berhak memberi kemulian, kekayan, keberhasilan, ketenaran dan lain-lain, kepada siapa saja yang dikehendakiNya dan itu adalah hak Allah SWT sepenuhnya. (QS. Ali ’Imran:26)

4). Jangan pernah membanding-bandingkan kepandaian atau kelebihan yang kita miliki dengan orang lain dan jangan pernah mencari-cari kekurangan orang lain.

5). Agar kita terhindar dari penyakit hati iri hati dan dengki sebaiknya selalu bersikap rendah hati, tidak merasa lebih dari orang lain. Orang yang rendah hati kalaupun misalnya ia tahu bahwa ia memiliki banyak kelebihan dibanding orang lain ia tidak akan merasa bangga apalagi membanggakan kelebihannya. Setiap kelebihan yang dimilikinya akan dinikmatinya dengan penuh rasa syukur dan terima kasih kepada Allah Yang Maha Pencipta yang telah memberikan kelebihan dan keberuntungan tersebut terhadap dirinya. Begitu pula dengan kekurangan yang ada pada diri, sebaiknya diterima dengan ikhlas, sehingga kekurangan yang ada pada diri, tidak mengakibatkan rendah diri dan menjadi iri hati serta dengki di saat melihat orang lain memiliki kelebihan yang tidak dimilikinya. Percayalah bahwa dibalik kekurangan pada seseorang pastilah ada pula kelebihan yang dimilikinya.

6). Sadarilah, dengki itu sangat melelahkan, orang yang membiarkan dirinya dikuasai oleh iri hati dan dengki akan menanggung beban berat yang tidak seharusnya. Karena setiap kali ia melihat orang yang didengkinya dengan semua kesuksesannya, hati dan persaannya menderita dan hatinya semakin penuh dengan dengki, marah, benci, curiga, kesal, kecewa, resah, dan perasaan-perasaan,,, negatif lainnya. Sungguh sangat tidak enak menjalani kehidupan seperti itu.


3. Apakah dosa dongkol itu juga bisa mempengaruhi terhambatnya do'a dikabulkan ya bun? 

Jawab : Yap. Dengki, dendam, dongkol, yang ada hanya damai..damai..damai. Jadi, doakan saja orangnya untuk selalu diberikan hidayah (alfatihah). Jangan biarkan dendam merasuki, maafkanlah. Kalau belum jg terkabulnya do'a kita, bersikaplah husnuzhon, yakin Allah pasti mengabulkan, namun mngkin Allah akan mengabulkannya di saat yang paling tepat, jadi kita harus sabar, Insyallah akan ada hikmah.


4. Bunda, Iri, dengki, dusta, khianat kan itu penyakit hati. Nah kalau penyakit seperti itu sudah menjalar dan mendarah daging pada seseorang..Udah dinasehati, sering diingatkan, tapi ga mempan, jalan apa yang harus ditempuh baik oleh saudaranya atau orang tersebut agar penyakinya yang udah stadium akhir itu membaik?

Jawab : Kalau udah parah penyakitnya dan ga bisa diobati lagi, ya pasrahkan saja dia ke Allah, biar Allah yang mengeksekusinya, kita sebagai yang sehat kudu bersiaga agar tidak tertular pnyakit dengan memprkuat antibodi tubuh (istighfar), kalau tkut badan kita lemah sehingga pnyakit mudah datang ya sebaiknya dihindari sumber penyakitnya


5. Berarti siapapun yang dengki, iri, cari muka, sombong, jangan di balas ya bund. Dan kalau kebaikan kita di balasa dengan fitnah perkataan bund.

Jawab : Yap, walaupun kebaikan kita malah dibalas dengan fitnahan tidak apa-apa. Kalau kita tetap tegar, orang tersebut lambat laun akan terbuka kedoknya suatu saat, dimana Allah akan membuka hati orang lain untuk tahu kebenaran cerita tersebut seperti apa usaha kita, ceritakan saja kebenaran kepada yang disebarkan fitnah, Insyallah mereka juga akan berfikir.


6. Kalau nyamisal kita punya dosa, terus udah taubat. Kita bisa tau darimana taubat kita udah diterima Allah atau belum? Sedangkan kita kadang ingat terus dan selalu nyesel, menangisi dosa itu.

Jawab : Ada beberapa point penting yang perlu diketahui. Pertama, bahwa Allah SWT adalah Tuhan Yang Maha Penerima taubat dan memerintahkan kita bertaubat.
"Sesungguhnya Dia (Allah) Maha Penerima taubat dan Maha Kasih" (QS. Al-Baqarah : 37) 

Kedua, buat umat Rasulullah SAW, dosa dan taubat itu memang tidak tampil secara visual, tetapi ada ciri yang bukan menjadi tolak ukurnya.

Yang bisa kita lihat hanya ciri luar, tetapi belum tentu apa yang nampak itu menggambarkan apa yang sesungguhnya. Di antara ciri luar misalnya :
a) Sudah tidak lagi melakukan dosa tersebut (taubat nasuhah)

b) Menyesal dan trauma
Yang namanya orang menyesal apalagi trauma, maka seharusnya dia tidak lagi mengingat-ingat peristiwa buruk yang menimpanya. Kalau ada orang mengaku sudah bertaubat dari dosa, tetapi masih sangat menceritakan dosa-dosanya dengan suka ria bahkan bangga, maka kita perlu pertanyakan sikapnya itu. Taubat dari dosa kok bangga? Taubat dari dosa kok malah mengulang-ulang cerita buruk?

c) Mengajak Orang Untuk Menghindari Dosa Tersebut.
Selain itu biasanya orang yang benar-benar bertaubat akan sangat menyesalkan kalau sampai ada orang lain yang terperosok di lubang yang sama. Misalnya sudah ketika kaki kita terinjak lubang menganga di tengah jalan, maka tindakan yang baik adalah memasang tanda untuk mengingatkan orang lain agar tidak terkena musibah yang sama.


7. Ngindari. Berati harus ngejauhi gitu ya bund? Afwan, semisal orang tersebut ada orang dekat kita. Itu gimana? Kita ibarat makan buah simalakama bun

Jawab : Ngehindar maksudnya bukan ngejauhi tetapi membatasi diri dgn interaksi secukupnya, misalnya menyapa atau sekedar silaturahim, namun tidak sampai curhat atau bicara terlalu lama. Karena ditakutkan kita terbawa emosi atau ikut terjangkit penyakit hati.


Alhamdulillah, kajian kita hari ini berjalan dengan lancar. Semoga ilmu yang kita dapatkan berkah dan bermanfaat. Amiin....


Baiklah langsung saja kita tutup dengan istighfar masing-masing sebanyak-banyaknya dan do'a kafaratul majelis:


 سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”
Wassalamu'alaikum... 

Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Post a Comment

Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Ketik Materi yang anda cari !!