Ketik Materi yang anda cari !!

TAFSIR SURAT AN-NAAS

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Sunday, March 29, 2015


Kajian Online Telegram Akhwat Hamba اَللّٰه Ta'ala

Hari / Tanggal : Rabu, 04 & 29 Maret 2015
Narasumber : Ustadzah Neneng Kusmayanti
Tema : Tadabbur
Notulen : Ana Trienta

Assalamu alaikum wr wb 
apakah file suara saya sudah sampai? Jika belum mari kita buka majelis kita dengan basmalah. Segala puji milikNya dan kepadaNya kita memuji

Biar singkat mudah mudahan ada ibroh yang bisa kita ambil. Mari kita lihat surah an naas surah terakhir dalam al quran yang diturunkan di kota mekah

Turun dalam periode dakwah nabi saw yang masih sedikit pengikut dan dalam rangka menguatkan aqidah keyakinan dan iman nabi dan sahabat

Diawali denga perintah "Qul" katakanlah.. Aku berlindung kepada Rabbinnaas.

Rabb manusia Tuhan manusia, pemeliharanya? Pemiliknya dan penguasanya. Dengan segenap keluasan makna Rabb. Perintah memohon pertolongan hanya kepada Yang Maha Kuat, Maha Penguasa. Bukan pada penguasa dunia atau pun sesuatu yang memiliki kekuatan yang disangkakan manusia padanya. Hanya pada Tuhan Raja  Sembahan manusia. Dengan awalan mengingatkan menegaskan sifat sifatNya untuk memberi perlindungan

"Malikinnaas"
Yang Maha Berkuasa atas manusia
Yang mengambil keputusan
Yang mengambil tindakan
Apapun segala hal atas manusia

"Ilaahinnaas"
Dan ilah adalah Tuhan yang Maha Tinggi, Yang mengungguli, Yang mengurusi, Yang berkuasa

Sifat inilah yang melekat pada Alloh bagi Ilah. Agar dengannya manusia mendapat pertolongan perlindungan dari kejahatan bisikan syetan yang masuk ke dalam dada manusia

"Minsyarril waswaasilkhonnaas"
Dari kejahatan bisikan syetan yang biasa bersembunyi

Alloh memberi ajaran dan pengarahan kepada nabi dan umatnya untuk memohon perlindungan kepadaNya dengan memaknai menyelami dan memahami sifatNya. Dari kejahatan yg tersembunyi tetapi terus merayap mengintai. Yang tidak dapat dihadapi dan ditolak kecuali dengan pertolongan dari Rabb Malik dan Ilah. Karena hanya Dialah yang dapat mencegahnya dan melepaskannya.

"Waswaasah" berarti suara yang halus bersembunyi dan kembali lagi

"Alladzi yuwaswisu fii suduurinnaass"
Yang membisikkan kejahatan kedalam dada manusia

"Minaljinnaati wannaas"
Dari golongan jin dan manusia

Jiwa manusia diingatkan disadarkan dan dibangunkan agar saat godaan bissikan itu datang dari persembunyiannya. Maka manusia akan mampu mendeteksi lalu menolaknya. Ia pun tahu tempat persembunyiannya tempat masuk dan jalannya.

Bisikan jin itu tidak diketahui bagaimanakah wujudnya kan tetapi nampak dari akibat dan pengaruh nya terhadap jiwa dan diri manusia. Dari saat adam diciptakan manusia dan iblis sudah besebrangan jalan dan Alloh mengizinkan iblis dan anak keturunannya untuk menggoda manusia dengan hikmah. Agar manusia menjadikan iman sebagai perisainya sebagai tamengnya pelindungnya. Zikir sebagai bekalnya dan isti'adzah sebagai senjata

Jikalah dia melupakan dan meninggalkan ketiganya tentu manusia menjadi makhluq yang mudah berkawan baik dengan syetan. Ibnu Abbas mengatakan rasululloh saw bersabda: 
"Setan itu tetap berada dalam hati anak adam. Apabila dia mengingat Alloh maka  setan itu bersembunyi dan apabila dia lalai setan itu membissikinya." HR Bukhari
Wallohu alam
Mudah mudahan ada hal yang bisa kita pahami dan kita amalkan walau singkat

Doa Kafaratul Majelis

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika

“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”

Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 comments:

Post a Comment