Ketik Materi yang anda cari !!

TIGA BENTUK JAHILIAH

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Tuesday, April 21, 2015

Jahiliah ada pada setiap masyarakat,tem pat dan masa. Menurut Ibnu Taimiyyah, seperti yang dikutipp oleh Muhammad Quthb, jahil itu bermakna ‘tidak memiliki atau tidak mengikuti ilmu’. Oleh karena itu, orang yang tidak memiliki pengetahuan tentang yang haq (benar) adalah jahil, apalagi kalau tidak mengikuti yang haq itu. Atau tahu yang haq, tetapi perilakunya bertentangan dengan yang haq.

Tiga bentuk jahiliah di dalam Al-Qur’an:

1. jahiliah dalam masalah ketuhanan, yakni menuhankan selain Allah swt. Sebagaimana firman-Nya,
”Dan Kami selamatkan Bani Israel menyebrangi laut itu (bagian utara dari laut merah). Ketika mereka sampai kepada satu kaum yang tetap menyembah berhala, mereka (Bani Israel) berkata,’Wahai Musa! Buatlah kami sebuah tuhan (berhala) sebagaimana mereka mempunyai beberapa tuhan (berhala).’Musa menjawab,’Sungguh, kamu orang-orang yang bodoh.’”(al-A’raaf: 138)
Ayat lain yang terkait dengan masalah ini adalah firman Allah, 
”Dan ingatlah ketika Musa berkata kepada kaumnya,’”Allah memerintahkan kamu menyembelih seekor sapi betina .’ Mereka bertanya,’ apakah engkau akan menjadikan kami sebagai ejekan?’Dia (Musa) menjawab,’Aku berlindung kepada Allah agar tidak termasuk orang-orang yang bodoh.’”(al-BAqarah: 67)
2. jahiliah dalam masalah syariah atau hukum, yakni penyebutan untuk hukum-hukum selain dari hukum Allah atau hukum yang bertentangan dengan hukum-Nya. Allah swt. Berfirman,
”Apakah hukum jahiliah yang mereka kehendaki? (Hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) ” Allah bagi orang-orang yang meyakini (agamanya).’” (al-Maa’idah: 50)
3. jahiliah masalah akhlak yang tidak sejalan dengan nilai-nilai yang datang dari-Nya, seperti penampilan wanita yang tidak islami, sikap sombong, pembicaraan yang tidak bermanfaat, perzinahan dan lain-lain. Allah swt. Berfirman dalam kaitan menceritakan kasus yang terjadi pad Nabi Yusuf: a.s.,
yusuf berkata, ‘ Wahai Tuhanku! Penjara lebih aku sukai daripada memenuhi ajakan mereka. Jika aku tidak Engkau hindarkan dari tipu daya mereka, niscaya aku akan cenderung untuk (memenuhi keinginan mereka) dan tentu aku termasuk orang-orang yang bodoh.’”(Yusuf: 33)
pada ayat lainnya, Allah juga berfirman,
”dan janganlah kamu berhias dan (bertingkah laku seperti orang-orang jahiliah dahulu).”(al-Ahzaab: 33)
Terdapat juga firman lain,
”ketika orang-orang yang kafir menanamkan kesombongn dalam hati mereka (yaitu) kesombongan jahiliah, maka Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya, dan kepada orang-orang yang mukmin.”(al-Fath: 26)
Kemudian ayat yang menggambarkan kejahiliahan dalam bentuk pembicaraan yang tidak bermanfaat adalah firman Allah,
”dan apabila merka mendengar perkataan yang buruk, mereka berpaling darinya dan berkata,”’bagi kami amal-amal kami dan bagimu amal-amal kamu, semoga selamatlah kamu, kami tidak ingin (bergaul) dengan orang-orang bodoh.’”(al-Qashash: 55)
Kejahiliahan dalam akhlak telah membawa dampak negatif yang sangat besar dengan terjadinya kerusakan dibidang perekonomian, kemanusiaan, kekeluargaan, kemasyarakatan hingga lingkungan hidup. Allah swt. Berfirman,
”telah tampak kerusakan di darat dan dilaut di sebabkan Karena perbuatan tangan manusia; Allah menghendaki agar mereka merasakan sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).”(ar-Ruum: 41)
Dalam keidupan kita di dunia ini, tiga persoalan di atas merupakan sesuatu yang tidak terpisah-pisah, yakni akidah, syariah, dan akhlak.

Ditutup saja yaa..
Istighfar ,hamdalah dan kafaratul majlis

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ،أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ.

“Maha Suci Engkau, ya Allaah, dengan segala pujian-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan yang berhak diibidahi dengan benar kecuali Engkau, aku mohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.” (HR. Ashhabus Sunan)

------------------------------------------------
Hari / Tanggal : Selasa, 21 April 2015
Narasumber : Ustad Kaspin Nur
Tema : Kajian Islam
Notulen : Ana Trienta

Kajian Online Telegram Akhwat Hamba اَﻟﻠﱣﻪ Ta'ala

Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 comments:

Post a Comment