Home » , , » CIRI KEPRIBADIAN SESEORANG

CIRI KEPRIBADIAN SESEORANG

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Wednesday, October 14, 2015

Ksajaian Online WA  Hamba الله SWT

Rabu,  14 Oktober 2015
Narasumber : Ustadzah dr.Aziza
Rekapan Grup Nanda M104 (Gina)
Tema : Psikologi
Editor : Rini Ismayanti


CIRI KEPRIBADIAN SESEORANG

Gangguan Kepribadian Paranoid

Individu yang mengalami gangguan kepribadian paranoid selalu mencurigai orang lain. Orang-orang dengan diagnosis ini merasa dirinya diperlakuakn secara salah dan dieksploitasi oleh orang lain sehingga berperilaku misterius dan selalu waspada terhadap tanda-tanda adanya tipu daya atau pelecehan. Mereka sering kali kasar dan bereaksi dengan kemarahan terhadap apa yang mereka anggap sebagai penghinaan. Individu semacam itu enggan mempercayai orang lain dan cenderung menyalahkan mereka serta menyimpan dendam meskipun bila ia sendiri juga salah. Mereka sangat pencemburu dan tanpa alasan dapat mempertanyakan kesetiaan pasangan atau kekasih mereka.

Para pasien yang mengalami gangguan kepribadian paranoid dipenuhi keraguan yang tidak beralasan terhadap kesetiaan orang lain atau bahwa orang lain tersebut dapat dipercaya. Mereka dapat melihat makna negative atau ancaman pada berbagai kejadian. 

Gangguang kepribadian paranoid paling banyak terjadi pada kaum laki-laki dan paling banyak dialami bersamaan dengan gangguan kepribadian skizotipal, ambang dan menghindar ( Bernstein, 1993; Morey, 1988). Prevalensinya berkisar 2 % (Torgersen, Kringlen, & Cramer, 2001).

Orang yang memiliki kepribadian paranoid cenderung terlalu sensitif terhadap kritik, baik nyata atau dibayangkan.mereka. Mereka mudah marah dan menyimpan dendam ketika mereka berpikir mereka telah diperlakukan. Mereka tidak mungkin untuk menceritakan pada orang lain karena mereka percaya bahwa informasi pribadi dapat digunakan melawan mereka. Mereka mempertanyakan ketulusan dan kepercayaan dari teman-teman dan rekan. Kepribadian paranoid dapat dipandang sebagai moderat bentuk parah dari psikopatologi didirikan pada strategi beralih ke diri sendiri, bukan dari yang lain, sebagai sumber utama perlindungan dan kepuasan.

Ciri-ciri pusat; kognitif kecurigaan (oversensitivity, mudah dibuang untuk mendeteksi tanda-tanda permusuhan dan penipuan, kecenderungan untuk menjemput, memperbesar, dan mendistorsi perilaku orang lain sehingga untuk mengkonfirmasi harapan mereka);lampiran kecemasan (kebutuhan untuk menjadi pembuat satu nasib sendiri, bebas dari keterlibatan dan kewsajaiban, bahkan lebih, untuk tidak tunduk pada konantiol orang lain atau untuk memiliki kekuatan seseorang dibatasi atau dilanggar); kewaspadaan defensif (terus-menerus penjaga, dimobilisasi dan siap untuk ancaman apapun;memelihara tingkat kesiapan tetap, kewaspadaan yang terhadap kemungkinan serangan dan pengurangan); terselubung permusuhan (arus kebencian yang mendalam, kepahitan yang karena telah diabaikan, diperlakukan tidak adil, dan diremehkan oleh orang lain yang berusaha untuk menip umereka; hanya selubung tipis menyembunyikan permusuhan ini).

Gejala
Beberapa gejala yang ditunjukan dalam gangguan kepribadian paranoid antara lain adalah:
1. Kecurigaan yang sangat berlebihan.
2. Meyakini akan adanya motif-motif tersembunyi dari orang lain.
3. Merasa akan dimanfaatkan atau dikhianati oleh orang lain.
4. Ketidakmampuan dalam melakukan kerjasama dengan orang lain.
5. Isolasi sosial.
6. Gambaran yang buruk mengenai diri sendiri.
7. Sikap tidak terpengaruh.
8. Rasa permusuhan.
9. Secara terus menerus menanggung dendam yaitu dengan tidak memaafkan kerugian, cedera atau kelalaian.
10. Merasakan serangan terhadap karakter atau reputasinya yang tidak tampak bagi orang lain dan dengan cepat bereaksi secara marah dan balas menyerang.
11. Enggan untuk menceritakan rahasia orang lain karena rasa takut yang tidak perlu bahwa informasi akan digunakan secara jahat untuk melawan dirinya.
12. Kurang memiliki rasa humor.

Ciri-ciri kepribadian yang berteori untuk mengarahkan perilaku-perilaku yang konsisten untuk memberikan dalam beragam situasi. Banyak kritikus (misalnya, Mischel, 1979), berpendapat perilaku yang sebenarnya tidak konsisten di seluruh situasi seperti menyarankan teori sifat. Perilaku mungkin lebih bergantung pada tuntutan situasional dari pada sifat yang melekat. Sebagai contoh, kita dapat menggambarkan seseorang sebagai malas dan tidak termotivasi. Tapi apakah orang ini selalu malas dan tidak termotivasi? Bukankah ada beberapa situasi di mana orang tersebut mungkin energik dan ambisius? Apa perbedaan dalam situasi dapat menjelaskan perbedaan dalam perilaku? Belsajaar teori umumnya tertarik dalam mendefinisikan belsajaar sejarah dan keadaan yang menimbulkan perilaku maladaptif dan penguatan yang menjaga mereka. Teori belsajaar disarankan adalah di masa kecil bahwa banyak pengalaman penting terjadi yang berkonantiibusi terhadap pembangunan kebiasaan maladaptif berhubungan dengan orang lain, yang merupakan gangguan kepribadian. 

Perspektif Cognitive
Psikolog kognitif berorientasi bahwa cara-cara di mana orang dengan gangguan kepribadian menafsirkan pengalaman sosial mereka mempengaruhi perilaku mereka. Mungkin karena pengalaman keluarga dan masyarakat, mereka cenderung menganggap bahwa orang lain ingin mereka sakit. Dalam metode terapi kognitif yang menjanjikan berdasarkan temuan tersebut, pemecahan masalah terapi.

Perspectives Biological
Sedikit yang diketahui tentang faktor-faktor biologis dalam gangguan kepribadian. Meskipun banyak teori lihat gangguan kepribadian sebagai ekspresi kepribadian maladaptif, potensi aspek biologis dari sifat-sifat seperti itu tetap untuk bagian yang tidak diketahui. Faktor genetic. Kami memiliki sedikit bukti langsung dari genetik transmisi gangguan kepribadian (G. Carey & Di- Lalla, 1994). Kami memiliki bukti sugestif genetik faktor sebagian didasarkan pada temuan bahwa tingkat pertama biologi kerabat (orang tua dan saudara) orang dengan tertentu gangguan kepribadian. 

Sociocultur
Perspektif sosiokultural menuntun kita untuk memeriksa kondisi sosial yang dapat berkonantiibusi untuk pengembangan pola perilaku diidentifikasi sebagai gangguan kepribadian. Sering antara orang-orang dari kelas sosial ekonomi rendah, kita mungkin meneliti peran yang menekankan khususnya yang dihadapi oleh keluarga dalam pengembangan ini pola perilaku. Banyak lingkungan pusat kota yang dilanda oleh masalah sosial seperti penyalahgunaan alkohol dan narkoba, remsajaa kehamilan, tidak teratur dan disintegrasi keluarga. Ini berhubungan dengan peningkatan kemungkinan penyalahgunaan dan penelantaran anak, yang pada gilirannya berkonantiibusi pada rendah harga diri dan berkembang biak perasaan marah dan kebencian pada anak-anak.

PENGOBATAN
Kutipan dari psikolog terkemuka William James, yang menyarankan bahwa kepribadian orang tampaknya akan "diatur di plester" oleh usia tertentu. Mungkin tampaknya berlaku untuk banyak orang dengan gangguan kepribadian, yang biasanya sangat tahan untuk berubah. Orang dengan gangguan kepribadian biasanya melihat perilaku mereka, bahkan-maladaptif, perilaku merusak diri, seperti yang dialami bagian dari diri mereka sendiri. Meskipun mereka mungkin bahagia dan tertekan, mereka tidak mungkin untuk melihat perilaku mereka sendiri sebagai penyebab.

Pendekatan Psikodinamik
Pendekatan psikodinamik sering digunakan untuk membantu orang dengan gangguan kepribadian menjadi lebih sadar akan akar diri mengalahkan pola perilaku mereka dan belsajaar lebih banyak adaptif cara berhubungan dengan orang lain. Kemsajauan dalam terapi mungkin terhambat oleh kesulitan dalam bekerja terapi orang dengan gangguan kepribadian, terutama kalauien dengan perbatasan. Terapi psikodinamik sering melaporkan bahwa orang dengan batas gangguan kepribadian cenderung memiliki hubungan yang bergolak dengan mereka, idealisasi mereka, mencela mereka sebagai tidak peduli. Studi kasus menunjukkan bahwa terapi merasa dimanipulasi dan dimanfaatkan oleh kebutuhan kalauien ‘batas ' untuk menguji persetujuan mereka, seperti menyebut mereka di semua jam atau mengancam bunuh diri. Kalauien tersebut dapat melelahkan dan frustasi, meskipun beberapa keberhasilan telah dilaporkan antara terapis yang dapat menangani tuntutan kalauien.
Penanggulangan
Perawatan untuk gangguan kepribadian paranoid akan sangat efektif untuk mengendalikan paranoia (perasaan curiga berlebih) penderita, namun hal itu akan selalu menjadi sulit dikarenakan penderita akan selalu memiliki kecurigaan kepada dokter atau terapis yang merawatnya. Jika dibiarkan ssajaa maka keadaan penderita akan menjadi lebih kronis. Perawatan yang dilakukan, meliputi sistem perawatan utama dan juga perawatan yang berada di luar perawatan utama (suplement), seperti program untuk mengembangkan diri, dukungan dari keluarga, ceramah, perawatan di rumah, membangun sikap jujur kepad diri sendiri, kesemuanya akan menyempurnakan dan membantu proses penyembuhan penderita. Sehingga diharapkan konsekuensi sosial terburuk yang biasa terjadi dari gangguan ini, seperti perpecahan keluarga, kehilangan pekerjaan dan juga tempat tinggal dapat dihindari untuk dialami oleh si penderita.

Medikasi atau pengobatan untuk gangguan kepribadian paranoid secara umum tidakalauah mendukung, kecenderungan yang timbul biasanya adalah meningkatnya rasa curiga dari pasien yang pada akhirnya melakukan penarikan diri dari terapi yang telah dijalani. Para ahli menunjuk pada bentuk perawatan yang lebih berfokus kepada kondisi spesifik dari gangguan tersebut seperti kecemasan dan juga delusi, dimana perasaan tersebut yang menjadi masalah utama perusak fungsi normal mental penderita. namun untuk penanggulangan secara cepat terhadap penderita yang membutuhkan penanganan gawat darurat maka penggunaan obat sangatlah membantu, seperti ketika penderita mulai kehilangan kendali dirinya seperti mengamuk dan menyerang ornag lain.

Psikoterapi merupakan perawatan yang paling menjanjikan bagi para penderita gangguan kepribadian paranoid. Orang-orang yang menderita penyakit ini memiliki masalah mendasar yang membutuhkan terapi intensif. Hubungan yang baik antara terapis dengan kalauien kunci kesembuhan kalauien. Walau masih sangat sulit untuk membangun suatu hubungan yang baik dikarenakan suatu keragu-raguan yang timbul serta kecurigaan dari diri kalauien terhadap terapis.

Walau penderita gangguan kepribadian paranoid biasanya memiliki inisiatif sendiri untuk melakukan perawatan, namun sering kali juga mereka sendiri juga lah yang menghentikan proses penyembuhan secara prematur ditengah jalan. Demikian juga dengan pembangunan rasa saling percaya yang dilakukan oleh sang terapis terhadap kalauien, dimana membutuhkan perhatian yang lebih, namun kemungkinan akan tetap rumit untuk dapat mengarahkan kalauien walaupun tahap membangun rasa kepercayaan telah terselesaikan.
Kemungkinan jangka panjang untuk penderita gangguan kepribadian paranoid bersifat kurang baik, kebanyakan yang terjadi terhadap penderita dikemudian hari adalah menetapnya sifat yang sudah ada sepanjang hidup mereka, namun dengan penanganan yang efektif serta bersifat konsisten maka kesembuhan bagi penderita jelas masih terbuka.

Metode pengembangan diri secara berkelompok dapat dilakukan kepada penderita walau memiliki kesulitan saat pelaksanaannya. Kecurigaan tingkat tinggi dan rasa tidak percaya pada penderita akan membuat kehadiran kelompok pendukung menjadi tidak berguna atau bahkan lebih parahnya dapat bersifat merusak bagi diri penderita.
Kasus I :
Seorang pensiunan pengusaha 85 tahun diwawancarai oleh pekerja sosial untuk menentukan kebutuhan perawatan kesehatan untuk dirinya sendiri dan istri-nya . Pria itu tidak memiliki sejarah pengobatan untuk gangguan mental. Dia tampak dalam kesehatan yang baik dan mental waspada. Dia dan istrinya telah menikah selama 60 tahun, dan tampaknya istrinya satu-satunya orang yang pernah benar-benar terpercaya. Dia selalu curiga terhadap orang lain. Dia tidak akan mengungkapkan informasi pribadi kepada siapa pun tetapi istrinya, percaya bahwa orang lain keluar untuk mengambil keuntungan darinya.
Dia menolak tawaran bantuan dari kenalan lainnya karena ia mencurigai motif mereka. Saat dipanggil pada telepon, ia akan menolak untuk memberikan namanya sampai ia menentukan sifat pemanggil bisnis . Dia selalu melibatkan diri dalam "pekerjaan yang berguna" untuk menduduki nya, bahkan selama 20 tahun pensiun. Dia menghabiskan banyak waktu pemantauan investasinya dan telah memiliki hubungan dengan broker saham saat kesalahan pada laporan bulanannya diminta. Kecurigaan bahwa broker yang berusaha untuk menutupi transaksi penipuan.
Kasus II :
Peter, seorang anak tunggal dari orang tua berpendidikan informal, telah dianggap sebagai "anak jenius" dalam tahun-tahun awal sekolah. Dia menerima gelar PhD di 24 tahun , dan kemudian mengadakan beberapa tingkat menengah posisi sebagai fisikawan penelitian di sejumlah perusahaan industri, pergi dari satu ke yang lain. Ayah Peter juga mengalami kesulitan yang cukup besar dalam karir kejuruan nya. Meskipun tidak berpendidikan dalam arti formal, ia mengakuisisi dan menyeluruh dipahami banyak informasi teknis. Dia menjadi nilai yang cukup untuk beberapa perusahaan kecil yang mencari seseorang dengan pengetahuan rinci dan pikiran inventif. Posisi ini tidak diselenggarakan untuk waktu yang lama. Dalam biasanya kurang dari satu atau dua tahun, ayah Peter terasing hampir semua rekan-rekannya, menuduh mereka mencoba untuk mencuri ide-idenya, dan tidak membayar dia layak. Petrus teringat cukup jelas percakapan yang terjadi di meja keluarga. Di sini, ayahnya akan marah pada kenyataan bahwa ia "dipecat lagi" karena ia "terlalu cerdas untuk semua orang di sekitarnya." Dalam pola tidak berbeda dari ayahnya, kesombongan Petrus dan ego sering mengakibatkan konflik dengan atasannya. Mereka merasa bahwa Petrus menghabiskan waktu terlalu banyak bekerja sendiri "bodoh" skema dan tidak cukup pada proyek-proyek perusahaan.
Seiring waktu, Petrus ditugaskan untuk pekerjaan kurang penting itu untuk yang sudah terbiasa. Dia mulai merasa, tidak adil, bahwa baik atasan dan bawahannya "mengolok-oloknya" dan tidak mengambil dengan serius. Untuk memperbaiki hal ini serangan pada statusnya, Petrus mulai bekerja pada skema yang akan "merevolusi industri," sebuah prinsip termodinamika baru yang, bila diterapkan dengan produk utama perusahaannya, akan terbukti sangat efisien dan ekonomis. Setelah beberapa bulan kebobolan oleh orang lain sebagai "pemikiran brilian," dissajaikan ia berencana untuk presiden perusahaan. Brilian meskipun, rencana tertentu yang jelas diabaikan, fakta-fakta sederhana dari logika dan ekonomi. Setelah belsajaar dari penolakan, Petrus mundur ke rumahnya dan mulai dengan kebiasaan mapan minum secara berlebihan. Selain itu, ia menjadi terobisaesi dengan "ide-ide baru," mengusulkan mereka skema yang rumit dan rumus untuk sejumlah pejabat pemerintah dan industrialis. Ini mengakibatkan baru yang menyebabkan upaya lebih lanjut di diri inflasi. Itu tidak lama setelah itu bahwa ia kehilangan semua kemiripan realitas dan konantiol; untuk periode singkat, dia meyakinkan dirinya sendiri dari delusi muluk bahwa dia adalah Albert Einstein. Apakah ini delusi dapat dikaitkan sepenuhnya masalah alkohol nya atau akibat langsung dari pola kepribadian paranoidnya.

SUMBER :
Psikologi Abnormal, Gerald C. Davision, John M. Neale, An M. Kring Ediso Ke 9Abnormal Psychology Core Concepts, James N Butcher, Susan Mineka, Jill M. Hooley. 2008 Pearson Education USAAbnormal Psychology. Jeffrey S. Nevid, Spencer A. Rathus, Beverly Greene. Fourth Edition, Prentice Hall New Jersey 2000.

TANYA JAWAB

Q : Dok, kalau kepribadian ganda bisa ssajaakah? Ada teman saya yang sepertix punya sifat seperti itu, suka cerita seolah-olah kejadian bener dia alami tapi kalauo dipikir-pikir kadang ga masuk akal, ntah apa tujuanx menarik perhatian atau mencari simpati atau apa, trus kadang kasar kalau bicara meskipun lewat chatingan, trus parahnya suka nipu temen sendiri.. itu emang ada kelainan psikis ya kalau kaya gituu dok?
A : Perlu di explore lagi ITU ukh... Yang cerita tentang kejadian bener/ndak ITU diyakini atau ndak? Kalau diyakini berarti ada masalah ITU, kalau cuma iseng saja... Brarti dia cenderung narsistik untuk narik perhatian saja... Kalau banyak sikap dia yang aneh, mending saran ana di tes psikologi saja deh, nanti kan ketahuan dia seperti APA dan ada gangguan atau tidak... Sehingga bisa dipilihkan terapi yang sesuai. Kalau kepribadian ganda ITU biasanya dsebut bipolar... Yang lagi in - kaya marshanda gitu... Nah itu cirinya ada 2 mood yang berbeda, kadang suatu waktu suuueedih banget, kadang juga maniak banget. Misal dandan aneh, ngomong aneh dan bersemangat, rambut dicat ngejreng, boros banget dll...

Q : Dok.. Sifat paranoid itu berbahaya kah?
A : Sifat paranoid yang seperti APA dulu? Kalau berlebihan ya jelas berbahaya... Kalau cuma takut-takut biasa untuk waspada ya ndak papa...
Sifat paranoid yang berlebihan INI sebenernya dapat juga dsebabkan oleh pola asuh yang salah di waktu kecil - kaya sering ditakut-takuti, atau kalau sudah dewasa, biasa muncul pada orang yang sifat roja' Dan khoufnya ndak sebanding... Sifat khouf lebih dominan sehingga dia gampang putus ASA terhadap yang terjadi, selain ITU iman terhadap takdirnya agak kurang mantap... Hal INI bisa jadi pertimbangan untuk merubah kepribadian penakut INI... Sifat INI sering banget muncul pada pasien-pasien narkoba, yang awalnya dia make supaya dia lebih pede... Eh efek jangka panjangnya malah dia jadi paranoid banget... Next time mungkin kita perlu bahas tentang narkoba ya...

Q : Jadi mungkin ana bisaa ya jadi paranoid kaya d bhas d atas tuh? Sebab ada beberapa bnyak gejala yang d rasakan...
A : Jika sementara ini banyak muncul gejala-gejala seperti di atas, bisa dbenahi beberapa hal, termasuk membiasakan positive thinking, mencoba lebih mendalami APA ITU takdir dan bagaimana menghadapinya (takdir yang bail/buruk), banyak memikirkan kenikmatan-kenikmatan Allah, latihan berdamai dengan diri sendiri, Dan jangan lupa DOA...karena DOA adalah senjata orang mukmin, Dan dengan DOA juga dapat merubah takdir... Kalau usaha sendiri belum berhasil, mungkin bisa juga dengan usaha ke psikolog untuk membantu psikoterapi... Wallahu 'alam. Insya Allah... Semoga ukhti senantiasa diberikan kesabaran dan kelapangan hati, dihilangkan sifat paranoid yang berlebihan,  senantiasa dekat dengan Allah Dan dalam lindungan Allah... Aamiin

Q : Dok, pola asuh anak yang baik tu gimna biar baik ke psikis nya?
A : Humm... Masalah pola asuh kayae pembahasannya panjang deh.. Perlu waktu tersendiri... Sementara mungkin bisa dbaca di buku-buku atau internet tentang parenting anak...

Q : Dok ana mau Tanya masih tentang kepribadian manusia tapi tidak paranoid. Melainkan puitis dok. Apa arti dan cirinya, kekurangnya,dan kelebihanya dok...syukron
A : Puitis?? Melancolis mksudnya? Bisa djelaskan seperti APA?
Atau mungkin next time bisa dibahas lagi ya... Karena ciri kepribadian seseorang itu ada banyak... Mungkin lain kali ada yang pas..


Alhamdulillah, kajian kita hari ini berjalan dengan lancar. Moga ilmu yang kita dapatkan berkah dan bermanfaat. Aamiin....

Segala yang benar dari Allah semata, mohon maaf atas segala kekurangan. Baikalauah langsung ssajaa kita tutup dengan istighfar masing-masing sebanyak-banyaknya dan do'a kafaratul msajaelis:

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika

“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”

​السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ



Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 comments:

Post a Comment

Ketik Materi yang anda cari !!