Tujuan utama dari pelaksanaan Grup ini, semata-mata hanya untuk mencari Ridho اللّهُ SWT. Terus semangat belajar dan berbagi ilmu sampai ke liang lahat demi menjadi Hamba Allah SWT yang Kaffah

HADIST TENTANG BANGKAI

Semua yang terputus dari yang hidup adalah bangkai.
Imam ibnu Hajar menyatakan:

15 ـ عَنْ أَبِي وَاقِدٍ الليْثِي رضي الله عنه قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ صلّى الله عليه وسلّم: «مَا قُطِعَ مِنَ الْبَهيمَةِ ـ وَهِيَ حَيَّةٌ ـ فَهُوَ مَيِّتٌ». أَخْرَجه أَبُو دَاوُدَ، وَالتِّرْمِذِيُّ وَحَسَّنَهُ، وَاللَّفْظُ لَهُ.

Dari Abu Waaqid Al Laitsy radliallahu ‘anhu ia berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Apa saja yang dipotong dari hewan yang masih hidup, maka bagian yang dipotong itu menjadi bangkai.”

Diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Tirmidziyy. Tirmidziyy mengatakan bahwa hadits ini hasan, dan ini lafazhnya.

Biografi Sahabat Perawi Hadits

Beliau adalah Abu Waaqid al-Laitsi terkenal dengan kunyahnya sedangkan namanya masih diperselisihkan para ulama ada yang menyatakan al-Haarits bin ‘Auf sebagaimana ditetapkan imam Attirmidzi dan ada yang mengatakan selain itu beliau termasuk orang-orang yang terdahulu islamnya dan termasuk penduduk Madinah yang ikut perang Badar, lalu pindah ke Makkah dan tidanggal disana setahun lalu meninggal tahun 68 H.

Takhrijul Hadits

Diriwayatkan oleh Abu Dawud (No.: 2858), At Tirmidziy (No.: 1480) dan Ahmad (5/218), semuanya dari jalan Abdurrahman bin Abdullah bin Dinar, dari Zaid bin Aslam, dari ‘Atho bin Yasar, dari Abi Waaqid (seperti di atas).

Dalam riwayat Tirmidziy dan Ahmad, Abu Waaqid menjelaskan: Bahwa ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam datang ke Madinah, mereka biasa memotong buntut-buntut kambing dan punuk-punuk onta (yang masih hidup), kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda seperti di atas.

Sanad hadits ini hasan, sebagaimana dihasankan at-tirmidzi; karena Abdurrahman bin Abdullah bin Dinar seorang rawi yang benar akan tetapi terdapat kelemahan di dalam hafalannya yang menurut istilah Al Hafizh di “Taqrib”nya “Shaduqun yukhthi’u” (orang yang benar tetapi suka salah). Rawi yang seperti ini haditsnya tidak turun dari derajat hasan. Sedangkan hadits di atas apabila ditinjau dari jurusan matannya shahih karena telah ada syawaahid dari beberapa orang sahabat sebagaimana telah dijelaskan oleh Shan’aniy di Subulus Salam dan Al Albani di Shahih Jaami’ush Shaghir (No.: 5528).

Telah ada hadits ini dari jalan periwayatan Abdullah bin ja’far dari Zaid bin Aslam seperti dikeluarkan imam al-Hakim 4/123-124) dan berkata: Shahihul isnad. Namun dibantah adz-Dzahabi, karena adz-Dzahabi memasukkan Abdullah bin ja’far dalam peerawi-perawi lemah, beliau nyatakan: (ضعفوه) Mereka melemahkannya. 

Hadits ini diriwayatkan oleh empat orang sahabat, mereka adalah Abu Waqid al-Laitsi, Abu Sa’id al-Khudri, Ibnu Umar dan Tamim ad-Daarie. Juga ibnu hajar dalam at-taqrieb menyatakan: Dha’if. Namun walaupun demikian ditambah dengan jalan pertama maka jalan periwayatan ini bisa menjadi kuat. Memang Abdurrahman bin Abdillah bin Dinaar lebih baik keadaannya dari Abdullah bin ja’far anak dari Ali bin al-Madini. Sebab ibnu Dinar masih digunakan imam al-Bukhori dalam kitab Shahihnya.

Adapun jalan periwayatan dari Abu Sa’id al-Khudri dikeluarkan imam al-Haakim 4/239 dari jalan Abdulaziz bin Abdullah al-uwais dari Sulaiman bin Bilaal dari Zaid bin Aslam dari ‘Atha bin Yasaar dari Abu Sa’id al-Khudri. Al-Haakim menyatakan: Hadits ini shahih atas syarat al-Bukhori dan Muslim. Imam adz-Dzahabi mendiamkannya dan Syeikh al-Albani memberikan komentar: al-Uwaisi tidak pernah digunakan imam Muslim dalam shahihnya, sehinga hadits hanya atas syarat al-Bukhori saja. Beliau perawi tsiwat sehingga sanadnya shahih.

Demikian juga imam ath-Thahawi dalam Syarah Musykilil Atsar 4/238 dari jalan Sulaiman bin Bilaal dari Zaid bi Aslam dari ‘Atha secara mursal. Juga Abdurrahman bin Mahdi –sebagaimana dalam al-Mustadrak  meriwayatkannya 4/138- dari Zaid bin Aslam dari nabi secara mursal. Hal ini dikuatkan juga oleh ma’mar seperti dalam Mushannaf Abduurazak 4/494 . Imam ad-daraquthni berkata dalam al-“ilal 11/260 : al_mursal lebih benar.

Sedangkan hadits Ibnu Umar dikeluarkan oleh ath-Thabrani dalam al-Ausaath dan ada perawi lemah namanya ‘Ashim bin Umar. Juga hadits Tamiem diriwayatkan Ibnu Majah dan ath-Thabrani dan sanadnya lemah. (at-Taudhih 1/150). Oleh karena itu syeikh al-Albani menshahihkan hadits ini dalam Shahih al-Jaami’ Ash-Shaghir no. 10589 dan shahih Sunan Abi dawud no. 2858. Walahu A’lam.

Pengertian Hadits

Hadit ini menjelaskan bahwa semua bagian tubuh hewan yang terpisah darinya dalam keadaan hewan tersebut hidup dihukumi bangkai, sehingga hukumnya adalah hokum bangkai. Apabila bangkai hewan tersebut haram maka haram hukumnya dan bila halal maka halal hukumnya. Contohnya ikan, apabila dipotong sebagian dagingnya sebelum mati maka hukum daging tersebut halal karena bangkai ikan halal.

Fiqih Hadits

1. Yang dipotong dari binatang yang hidup masuk kedalam hukum bangkai dan hukumnya haram. Ini adalah kaedah penting yang ditetapkan para ulama dan disepakati oleh mereka. Syeikul Islam menyatakan: Ini sudah menjadi kesepakatan para ulama. (lihat at-taudhih 1/151).

2. Larangan memotong bagian tubuh hewan ternak, karena berisi penyiksaan dank arena akan menjadi bangkai.

3. Larangan memakan bagian yang dipotong sebelum hewan mati, karena itu adalah bangkai.

4. Keumuman hadits ini dikhususkan dengan hewan yang bangkainya suci dan rambut atau bulu, apabila dipotong tidak dengan akar atau pokoknya.

5. Kebanyakan ulama seperti Abu dawud, at-tirmidzi dan lain-lainnya menyampaikan hadits ini pada kitab al-Ath’imah wash-Shaid. Nampaknya hadits ini dikeluarkan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar untuk menjelaskan bahwa semua yang terpotong tersebut seandainya jatuh diair atau selainnya, maka hukumnya bagian yang terpisah tersebut adalah najis seperti bangkai yang najis lainnya. Dengan demikian, bila tercampur dengan air maka dilihat kembali airnya, bila berubah salah satu sifatnya atau lebih maka hukumnya air najis. wallahu a'lam.

Masaail Fikih

Hukum Najisnya Bangkai.
Para ulama bersepakat (ijma’) tentang kenajisan bangkai, lemak dan darahnya dari semua hewan yang dimakan dagingnya. Apalagi hewan yang dilarang memakan dagingnya dan tidak ada perbedan diantara ulaa tentang hal tersebut (ijma’ ini dinukil imam an-Nawawi dalam al-Majmu’ 2/562, ibnu Hazm dalam Maraatib al-Ijma’ hlm 23, Ibnu Rusyd dalam Bidayatul Mujtahidin 1/73 dan selain mereka.

Kemudian para ulama berselisih pada bagian tubuh yang keras dan kering seperti tulang, gigi, tanduk dan rambut dalam tiga pendapat:

Pendapat pertama: Semua bagian dari bangkai adalah najis tanpa ada rincian kecuali rambut manusia. Ini pendapat yang masyhur dari madzhab asy-Syafi’iyah (lihat al-Majmu’ 1/291) dan satu riwayat dari Ahmad bin Hambal (al-Inshaaf 1/92).
Mereka berdalil dengan beberapa dalil berikut:

1. Firman Allah Ta’ala :

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ الْمَيْتَةُ

Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, (Qs al-Maidah/5:3)
tulang termasuk bagian bangkai.

2. asy-Syafi'i berkata dalam kitab al-Umm 1/23 : Abdullah bin Dinar meriwayatkan bahwa beliau mendengar ibnu Umar radhiyallahu 'anhuma melarangmemakai minyak dari tulang gajah; karena itu adalah bangkai. imam asy-Syafi'i tidak menyebut perantara antara beliau dengan Abdullah bin Dinar ddan ternyata beliau meriwayatkannya dari Ibrahim bin Muhammad bin Abi yahya dari ABdullah bin Dinaar, sebagaimana disampaikan al-baihaqi dalam as-Sunan al-Kubra 1/26 dan Ibrohim ini matruk (ditinggal hadits-haditsnya).

3. tulang juga mengalami kehidupan sehingga menjadi najis dengan kematian, Allah berfirman:
"Dan ia membuat perumpamaan bagi kami; dan Dia lupa kepada kejadiannya; ia berkata: "Siapakah yang dapat menghidupkan tulang belulang, yang telah hancur luluh?" (Qs Yasin/36 : 78).

Juga karena dalilnya kehidupan adalah merasakan sesuatu dan merasakan sakit dan sakit pada tulang lebih daripada di daging. Gigi bisa merasa sakit dan merasakan dinginnya air dan panasnya. Semua yang bisa mati akan menjadi najis dengan kematian seperti juga daging.

pendapat kedua: Semua tulang, bulu, rambut, gigi, tanduk dan sejenisnya adalah suci. Ini adalah pendapat adzhab Hanafiyah (lihat Bada'i ash-Shana'i 1/63) , dawud azh-Zhahiri (lihat Ahkaam al-Qur`an karya al-Jashshash 1/70dan riwayat dari Ahmad dan Malik. pendapat ini dirojihkan Ibnu taimiyah (lihat Majmu' al-Fatawa 21/100) dan beliau nisbatkan kepada mayoritas ulama.

Dalil pendapat ini adalah:

1. firman Allah Ta'ala:
Dan Allah menjadikan bagimu rumah-rumahmu sebagai tempat tinggal dan Dia menjadikan bagi kamu rumah-rumah (kemah-kemah) dari kulit binatang ternak yang kamu merasa ringan (membawa)nya di waktu kamu berjalan dan waktu kamu bermukim dan (dijadikan-Nya pula) dari bulu domba, bulu onta dan bulu kambing, alat-alat rumah tangga dan perhiasan (yang kamu pakai) sampai waktu (tertentu). (QS an-Nahl/ : 80).
Ini umum dalam segala keadaan baik diambil sebelum mati atau setelah mati.

2. Hadits Ibnu Abbas radhiyallahu 'anhuma dari Maimunah Radhiyallahu 'anha, beliau berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، قَالَ : " أَلَا نَزَعْتُمْ إِهَابَهَا فَدَبَغْتُمُوهُ فَانْتَفَعْتُمْ بِهِ ؟ " . قَالُوا : يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّهَا مَيْتَةٌ فَقَالَ : " إِنَّمَا حُرِّمَ أَكْلُهَا " .

sesungguhnya Nabi shalallahu 'alaihi wa sallam berkata: Tidakkah kalian lepas kulitnya, lalu kalian samak dan manfaatkan? mereka menjawab: Wahai rasulullah, ini adalah bangkai. Beliau menjawab: Yang diharamkan adalah memakannya. (muttafaqun 'alaihi).
Nabi shalallahu 'alaihi wa sallam membatasi pengharamannya pada memakannya bukan yang lainnya. Sudah jelas sunnah Nabi menjelaskan al-Qur`an sehingga larangan bangkai dalam al-Qur`an difahami haram untuk dimakan dengan petunjuk hadits ibnu Abbas ini.

3. Hukum asal pada sesuatu adalah suci. pendapat yang menyatakan najisnya harus memberikan dalil dan tidak ada dalil yang shahih pada yang berpendapat kenajisannya.

4. Analogi (qiyas) kepada rambut yang diambil dari hewan ketika masih hidup. Apabila rambut yang diambil dari hewan ketika masih hidup adalah suci maka rambut setelah hewannya mati adalah suci.
ibnu Taimiyah berkata dalam Majmu' al-Fatawa 21/98: Para ulama sepakat menyatakan rambut dan bulu wol apabila dicukur dari hewan adalah suci. Seandainya rambut iru adalah bagian dari hewan tentulah tidak diperbolehkan mengambilnya ketika masih hidup.

5. imam al-Bukhari menyampaikan pernyataan imam az-Zuhri tentang tulang hewan yang mati seperti gajah dan sebagainya: Aku mendapati orang-orang dari ulama salaf menggunakannya sebagai sisir dan menggunakannya untuk minyak tanpa memandangnya masalah. (ihat Fathul Baari 1/408).

pendapat ketiga: memerinci. mereka ini terbagi dalam tiga pendapat:

1. Membedakan antara rambut dan tulang. Tulang, tanduk, kuku dan sejenisnya adalah najis sedangkan rambut dan bulu, wol dan sejenisnya adalah suci. Ini adalah pendapat yang masyhur dari madzhab Malikiyah dan riwayat dari Ahmad (lihat al-Fatawa al-kubra 1/263) . al-Qaadhi Abu Thayyib menceritakan bahwa ini adalah madzhab Umar bin ABdilaziz, al-hasan al-bashri, Ishaaq, al-Muzani dan ibnul Mundzir. (lihat al-Majmu' 1/236 dan al-Ausaath 2/283).

2. Apabila hewannya suci ketika hidup walaupun tidak boleh dimakan dagingnya, maka rambutnya suci dan bila hewan yang najis maka rambutnya ikut kepada hukum hewan tersebut. Ini yang masyhur dari mazdzhab Hanabilah. (Majmu' al-Fatawa 21/617).

3. Menjadi najis dengan kematian dan dapat disucikan dengan dicuci. (lihat at-tamhid 9/52 dan al-Majmu' 1/236).
pendapat yang rojih adalah pendapat yang kedua karena kuatnya dalil mereka. Wallahua'lam.

Demikianlah materi hari ini....silahkan buka forumnya....

Doa penutup majelis :

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ ٭

Artinya:
“Maha suci Engkau ya Allah, dan segala puji bagi-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Engkau. aku mohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”

Wassalamualaikum wr.wb

--------------------------------------------------
Hari / Tanggal : Jum'at, 23 Oktober 2015
Narasumber : Ustadz Kholid Syamhudi Al Bantani Lc
Tema :Hadist
Notulen : Ana Trienta

Kajian Online Telegram Hamba اَﻟﻠﱣﻪ Ta'ala