Ketik Materi yang anda cari !!

MA’RIFATULLAH

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Wednesday, January 20, 2016

Kajian Online WA Hamba الله SWT

Rabu, 20 Januari 2016
Narasumber : Ustadz Syahrowi
Rekapan Grup Bunda M6 (Rini)
Tema : Syakhsiyah Islamiyah
Editor : Rini Ismayanti


MA’RIFATULLAH

Saudaraku Fillah...
Mungkin ada diantara kita yang bertanya kenapa kita masih perlu berbicara tentang Allah padahal kita sudah sering mendengar dan menyebut namaNya dan kita tahu bahwa Allah itu Tuhan kita.  Tidakkah itu sudah cukup untuk kita ?
Saudaraku, jangan merasa sudah cukup dengan pemahaman dan pengenalan kita terhadap Allah, karena semakin kita memahami dan mengenaliNya kita merasa semakin dekat denganNya. Kita juga terhindar dari pemahaman-pemahaman yang keliru terhadap Allah dan terhindar juga dari sikap-sikap yang salah terhadap Allah.

Ketika kita berbicara tentang ma'rifatullah, berarti kita berbicara tentang Rabb, Malik dan Ilah kita.  Rabb menurut Al-Qur’an adalah sebagai Pencipta, Pemilik, Pemelihara dan Penguasa. Sedangkan Ilah pula mengandung arti yang dicintai, yang ditakuti dan juga sebagai sumber pengharapan.
Dengan demikian, maka jelaslah bahwa usaha kita untuk lebih memahami dan mengenal Allah adalah merupakan bagian penting di dalam hidup ini.  Bagaimanakah jalan atau metode yang harus kita lalui untuk mengenal Allah SWT dan apakah halangan-halangan yang senantiasa menghantui manusia dari mengenal dan berdampingan denganNya ?

Simaklah hadits berikut :
"Kenalilah dirimu niscaya engkau akan mengenali Tuhanmu”.  Dari pengenalan terhadap diri sendiri, maka ia akan membawa kepada pengenalan (ma'rifah) yang menciptakan diri yaitu Allah.
Hal pertama yang harus dilaksanakan dalam agama adalah mengenal Allah Swt (awwaluddin ma'rifatullah).  Berawal dari mengenal Allah, maka kita akan mengenali diri kita sendiri. Siapakah kita?, dimanakah kedudukan kita dibanding mahluk-mahluk yang lain? Apakah sama misi hidup kita dengan binatang-binatang yang ada di bumi in? Apakah tanggung jawab kita dan kemanakah akhir kehidupan kita?

Semua persoalan itu akan terjawab secara tepat setelah kita mengenali betul-betul Allah sebagai Rabb dan Ilah.  Yang Mencipta, Yang Menghidupkan, Yang Mematikan dan seterusnya.

Allah berfirman dalam Q.47:19,
”Maka Ketahuilah, bahwa Sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan, Tuhan) selain Allah dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan. Dan Allah mengetahui tempat kamu berusaha dan tempat kamu tinggal”.

Ayat ini menerangkan kepada kita dengan bahasa (ketahuilah olehmu) bahwasanya tidak ada Ilah selain Allah dan minta ampunlah untuk dosamu dan untuk mu'minin dan mu'minat.  Apabila Al-Qur’an menggunakan sibghah amar (perintah), maka ia menjadi wajib menerima perintah tersebut.  Dalam konteks ini mengetahui atau mengenali Allah (ma'rifatullah) adalah wajib.

Allah berfirman dalam Q.S 3:18,
”Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan melainkan dia (yang berhak disembah), yang menegakkan keadilan. para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu) tidak ada Tuhan melainkan dia (yang berhak disembah), yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”.

Dalam Q.S 22: 72-73
”Dan apabila dibacakan di hadapan mereka ayat-ayat kami yang terang, niscaya kamu melihat tanda-tanda keingkaran pada muka orang-orang yang kafir itu. hampir-hampir mereka menyerang orang-orang yang membacakan ayat-ayat kami di hadapan mereka. Katakanlah: "Apakah akan Aku kabarkan kepadamu yang lebih buruk daripada itu, yaitu neraka?" Allah Telah mengancamkannya kepada orang-orang yang kafir. dan neraka itu adalah seburuk-buruknya tempat kembali"
”Hai manusia, Telah dibuat perumpamaan, Maka dengarkanlah olehmu perumpamaan itu. Sesungguhnya segala yang kamu seru selain Allah sekali-kali tidak dapat menciptakan seekor lalatpun, walaupun mereka bersatu menciptakannya. dan jika lalat itu merampas sesuatu dari mereka, tiadalah mereka dapat merebutnya kembali dari lalat itu. amat lemahlah yang menyembah dan amat lemah (pulalah) yang disembah.”(22:73)

Allah telah menjanjikan kepada mereka yang mengingkari ayat-ayat Allah samada ayat qauliyah atau kauniyah dengan api neraka. Janji ini Allah turunkan di dalam surat Al-Hajj ayat 72-73 dan Q.S 39:67.
Setiap ayat Allah SWt, baik ayat qauliyah maupun kauniyah jika direnungi akan menambah keimanan kita kepada Allah Swt. Dari sini akan menghasilkan pribadi muslim yang penuh rahmat, tenang, penuh keberkahan dan memperoleh kehidupan yang baik. Tentunya tempat abadi baginya adalah Surga yang telah dijanjikan oleh Allah kepada hamba-hamba yang telah diridhaiNya.
Mari kita lihat penjelasan janji Allah bagi siapa saja yang berusaha dekat dan mengenalNya :
1. Memperoleh Rahmat Allah swt
“Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik), mereka Itulah yang mendapat keimanan, rahmat dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk”( Q.S 6:82)
2. Memperoleh ketenangan.
“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, Hanya dengan mengingati Allahlah hati menjadi tenteram”( Q.S 13:28, )
3. Memperoleh kehidupan yang berkah.
“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, Pastilah kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat kami) itu, Maka kami siksa mereka disebabkan perbuatannya" (Q.S 7:96)
4. Memperoleh Kehidupan Yang Baik.
“ Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang Telah mereka kerjakan.”
(Q.S 16:97)
5. Beroleh Surga
“Allah menyeru (manusia) ke darussalam (surga), dan menunjuki orang yang dikehendakiNya kepada jalan yang lurus (Islam)”
“Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (surga) dan tambahannya dan muka mereka tidak ditutupi debu hitam, mereka Itulah penghuni Surga, mereka kekal di dalamnya.” (Q.S 20:25-26)
6. Memperoleh Keridhoan Allah Swt
“Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah syurga 'Adn yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepadanya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi orang yang takut kepada Tuhannya.” (Q.S 98:8)
Ada beberapa cara dalam mengenal Allah Swt dengan metode Islam melalui :

1. Ayat Qauliyah
Ayat-ayat qauliyah merupakan ayat-ayat yang difirmankan oleh Allah SWT di dalam Al-Qur’an.  Ayat-ayat ini mencakup seluruh aspek termasuk tahapan-tahapan menuju ma'rifatullah.
Hal ini dielaskan dalam Q.S At tiin  yang artinya:
1.  Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun
2.  Dan demi bukit Sinai
3.  Dan demi kota (Mekah) Ini yang aman,
4.  Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya .
5.  Kemudian kami kembalikan dia ke tempat yang serendah-rendahnya (neraka),

2. Ayat Kauniyah
Ayat Kauniah adalah ayat atau tanda yang terlihat di sekeliling kita , yang diciptakan oleh Allah.  Ayat-ayat ini berupa benda, kejadian, peristiwa dan sebagainya yang ada di dalam alam ini.  Oleh karena alam ini hanya mampu dilaksanakan oleh Allah dengan segala sistem dan peraturanNya yang unik, maka ia menjadi tanda kehebatan dan keagungan Penciptaannya.
Dijelaskan dalam Q.S 41:53,
“Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa Sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?”
3. Dengan Naqli dan Akal
Islam menghargai nilai akal yang dimiliki manusia karena dengan sarana akal ini manusia mampu berfikir dan memilih antara yang benar dan salah.  Walau bagaimanapun, dengan akal semata-mata tanpa panduan dari Pencipta akan tencapai pemikiran cukup terbatas. Apa lagi jika dicampurkan dengan unsur hawa nafsu. Gabungan antara kemampuan dan panduan dari Penciptanya akan menghasilkan pengenalan yang tepat dan mantap terhadap Allah SWT menjadi satu kesalahan apabila manusia tidak menggunakan akalnya untuk berfikir.
Di jelaskan dalam Q.S 10:100-101,
“Dan tidak ada seorangpun akan beriman kecuali dengan izin Allah; dan Allah menimpakan kemurkaan kepada orang-orang yang tidak mempergunakan akalnya".
“Katakanlah: "Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi. tidaklah bermanfaat tanda kekuasaan Allah dan rasul-rasul yang memberi peringatan bagi orang-orang yang tidak beriman".

4. Tasdiq (Membenarkan)
Hasil dari berfikir dan meneliti secara terus menerus akan membuahkan keyakinan akan kehebatan dan keagungan Allah.
Dijelaskan dalam Q.S 3:191,
“Orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan Ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami dari siksa neraka.”
Dan dalam Q.S 50:37
"Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat peringatan bagi orang-orang yang mempunyai akal atau yang menggunakan pendengarannya, sedang dia menyaksikannya".
Wallahu'alam bishshowab

TANYA JAWAB

Q : Tanya ust.syahrawi, bila kita sedang dalam keadaan futur, apakah itu tandanya ma'rifatullah kita tidak baik?? Apa hubungannya QS At Tiin dengan ma'rifatullah..Syukron ust.
A : Iya bisa jadi demikian. Kedekatan kita dengan Allah adalah seberapa besar kita mengenalNya. Orang yang ma'rifatnya sangat baik kepada Allah maka hatinya akan tetap terjaga, dan ibadahnya tetap istiqomah. Futur itu terjadi saat sudahh mulai malas ibadah, malas baca qur'an, malas sholat malam, dst.
Hubungan surah at tin dengan ma'rifatullah adalah kerena dalam surat ini Allah menjelaskan bahwa manusia adalah sebaik-baik ciptaanNya, yang paling lengkap dan sempurna tubuhnya. Dengan kondisi ini, seharusnya manusia sadar bahwa kesempurnaan dirinya adalah semata-mata ciptaan Allah, untuk mendorong dirinya mengenal siapa penciptaNya. Rasullah bersabda, barang siapa yang menngenal dirinya, maka ia akan mengenal Robbnya. Semakin ia mengenal dan mentadabburi betapa maha dahsyatnya ciptaan Allah atas dirinya, maka semakin ia mengenal Robbnya.
Wallahu'alam


Alhamdulillah, kajian kita hari ini berjalan dengan lancar. Moga ilmu yang kita dapatkan berkah dan bermanfaat. Aamiin....

Segala yang benar dari Allah semata, mohon maaf atas segala kekurangan. Baiklah langsung saja kita tutup dengan istighfar masing-masing sebanyak-banyaknya dan do'a kafaratul majelis:

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد ان لا إله إلا أنت أستغفرك وآتوب إليك

Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaailaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika

“Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada sesembahan yang haq disembah melainkan diri-Mu, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.”

​السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ



Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 comments:

Post a Comment