Home » , , » Amradul Ummah (Problematika Umat)

Amradul Ummah (Problematika Umat)

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Wednesday, April 5, 2017


Image result for problematika umat

Kajian Online Hamba Allah Ummi G-6
Selasa, 15 Maret 2017
Tema : Amradul Ummah (Problematika Umat)
Narsum : Ustadz Cipto
Editor : Sapta
➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖




Amradul Ummah (Problematika Ummat)

Nah bunda sekalian setelah sedikit mencoba explorasi tentang permasalahan ummat kira2 apa yg paling pokok dan mendasar ya?
sebagaimana kalau kita simak dalam al Quran sebagai berikut :

لَا يُقَاتِلُونَكُمْ جَمِيعاً إِلَّا فِي قُرًى مُّحَصَّنَةٍ أَوْ مِن وَرَاء جُدُرٍ بَأْسُهُمْ بَيْنَهُمْ شَدِيدٌ تَحْسَبُهُمْ جَمِيعاً وَقُلُوبُهُمْ شَتَّى ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْقِلُونَ

“Mereka tidak akan memerangi kamu (secara) bersama-sama, kecuali di negeri-negeri yang berbenteng atau di balik tembok. Permusuhan antara sesama mereka sangat hebat. Kamu kira mereka itu bersatu padahal hati mereka terpecah belah. Yang demikian itu karena mereka orang-orang yang tidak mengerti.” (QS.al-Hasyr:14)

Ayat ini bercerita tentang Bani Nadzir, salah satu kelompok dari tiga kelompok Yahudi yang berada di Madinah. Pada saat itu terungkap bahwa ada masalah internal di kalangan Yahudi yang menyebabkan mereka terpecah belah. Sementara ayat ini ingin menjelaskan kepada kaum muslimin bahwa mereka mengira kaum Yahudi telah kompak dan bersatu, tapi nyatanya mereka tercerai berai karena kebodohan mereka. Seperti akhir ayat diatas, “Yang demikian itu karena mereka orang-orang yang tidak mengerti.”

Dari ayat ini dapat kita ambil pelajaran bahwa salah satu penyebab terjadinya perpecahan adalah kebodohan umat itu sendiri. Orang yang bodoh tidak mengerti bahayanya terpecah belah, bahkan tidak mengerti apa pentingnya persatuan. Mereka melakukan sesuatu sesuka hati tanpa ada pengetahuan yang mencukupi.

Karena itu orang yang congkak, sombong dan pendengki tidak akan dapat bersatu dengan orang lain. Karena semua sifat itu adalah penghalang yang besar untuk persatuan. Dan semua sifat buruk itu bersumber dari kebodohan.

7 Hal Fatal Akibat Kebodohan

ALLAH menyebutkan di dalam Al-Qur'an bahwa kebodohan mengakibatkan tujuh hal yang sangat fatal:

Pertama, kebodohan dikaitkan dengan kemunafikan (orang berbuat munafik karena bodoh).
Kedua, kebodohan dikaitkan dengan kemaksiatan (orang berbuat maksiat karena tidak tahu, bodoh).
Ketiga, kebodohan dikaitkan dengan kezaliman (orang berbuat zalim karena bodoh).
Keempat, kebodohan dikaitkan dengan kesesatan (orang menuju kesesatan karena bodoh).
Kelima, kebodohan dikaitkan dengan kekafiran (orang berbuat kekafiran karena bodoh).
Keenam, kebodohan dikaitkan dengan kesyirikan (orang berbuat kesyirikan karena bodoh).
Ketujuh, kebodohan dikaitkan dengan berpaling dari Kebenaran (mereka berpaling dari Kebenaran karena bodoh).

Silahkan di buka dalam quran, QS 2-Al Baqarah : 67, 7-Al A’raaf : 199, 12-Yusuf : 33, 33-Al Ahzab : 72, 46-Al Ahqaaf : 23. Dan sufaha dalam QS 2-Al Baqarah : 13. Maknanya tersirat dalam ayat 8 s/d 20.
Makna jahil (bodoh) yang nampak dari rangkaian ayat itu adalah menolak atau mengingkari kebenaran. Tegasnya, makna jahil ialah menolak atau mengingkari Al Qur’an.

Berikut beberapa hadist:

1. تَعَلَّمُوْاالْعِلْمَ ، فّإِنَّ تَعَلُّمُهُ قُرْبَةٌ إِلَى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ ، وَتَعْلِيْمَهُ لِمَن ْ لاَ يَعْلَمُهُ صَدَقَةٌ ، وَإِنَّ الْعِلْمَ لَيَنْزِلُ بِصَاحِبِهِ فِى مَوْضِعِ الشَّرَفِ وَالرِّفْعَةِ ، وَالْعِلْمُ زَيْنٌ لِأَهْلِهِ فِى الدُّنْيَا وَالأَخِرَةِ . (الربيع)
“Tuntutlah ilmu,sesungguhnya menuntut ilmu adalah pendekatan diri kepada Allah Azza wajalla, dan mengajarkannya kepada orang yang tidak mengetahuinya adalah sodaqoh. Sesungguhnya ilmu pengetahuan menempatkan orangnya dalam kedudukan terhormat dan mulia (tinggi). Ilmu pengetahuan adalah keindahan bagi ahlinya di dunia dan di akhirat.” (HR. Ar-Rabii’)

2. يَا أَبَاذَرٍّ ، لَأَنْ تَغْدَوْا فَتُعَلِّمَ اَيَةً مِنْ كِتَابِ اللَّهِ خَيْرٌ لَّكَ مِنْ اَنْ تُصَلِّيَ مِائَةَ رَكْعَةٍ ، وَلَأَنْ تَغْدُوْا فَتُعَلِّمَ بَابًا مِنَ الْعِلْمِ عُمِلَ بِهِ اَوْ لَمْ يُعْمَلْ ، خَيْرٌ مِنْ اَنْ تُصَلِّيَ أَلْفَ رَكْعَةٍ . (ابن ماجة)
“Wahai Aba Dzar, kamu pergi mengajarkan ayat dari Kitabullah telah baik bagimu dari pada shalat (sunnah) seratus rakaat, dan pergi mengajarkan satu bab ilmu pengetahuan baik dilaksanakan atau tidak, itu lebih baik dari pada shalat seribu rakaat.” (HR. Ibn Majah)

3. تَعَلَّمُوْا الْعِلْمَ وَتَعَلَّمُوْا لِلْعِلْمِ السَّكِيْنَةَ وِالْوَقَارَ وَتَوَاضَعُوْا لِمَنْ تَعَلَّمُوْنَ مِنْهُ . (الطبرانى)
“Tuntutlah ilmu dan belajarlah (untuk ilmu) ketenangan dan kehormatan diri, dan bersikaplah rendah hati kepada orang yang mengajar kamu.” (HR. Al-Thabrani)

4. لاَ تَعَلَّمَوْ ا الْعِلْمَ لِتُبَاهُوْا بِهِ الْعُلَمَاءَ ، وَلاَ لِتُمَارُوْا بِهِ السُّفَهَاءَ وَلاَ تَجْتَرِثُوْابِهِ فِى الْمَجَالِسِ اَوْ لِتَصْرِفُوْا وُجُوْهَ النَّاسِ إِلَيْكُمْ ، فَمَنْ فَعَلَ ذَالِكَ فَالنَّارَ فَالنَّارَ . (الترمذى وابن ماجة)
“Janganlah kalian menuntut ilmu untuk membanggakannya terhadap para ulama dan untuk diperdebatkan di kalangan orang-orang bodoh dan buruk perangainya. Jangan pula menuntut ilmu untuk penampilan dalam mejelis (pertemuan atau rapat) dan untuk menarik perhatian orang-orang kepadamu. Barangsiapa seperti itu maka baginya neraka…neraka. (HR. Al-Tirmidzi dan Ibn Majah)

5. مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْمًا ، سَهَّلَ اللَّهُ بِهِ طِرِيْقًا إِلَى الْجَنَّةِ . (أبو داود)
“Barangsiapa merintis jalan mencari ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke surge.” (HR. Muslim)

6. مُجَالَسَةُ الْعُلَمَاءِ عِبَادَةٌ . (الديلمى )
“Duduk bersama para Ulama adalah ibadah.” (HR. Al-Dailami)

7. إِذَا مَرَرْتُمْ بِرِيَاضِ الْجَنَّةِ فَارْتَعُوْا ، قَالُوْا : يَارَسُوْلَ اللَّهِ ، وَمَا رِيَاضُ الْجَنَّةِ ؟ قَالَ : مَجَالِسُ الْعِلْمِ . (الطبرانى)
“Apabila kamu melewati taman-taman surge, minumlah hingga puas. Para sahabat bertanya,”Ya Rasulullah, apa yang dimaksud taman-taman surga itu?” Nabi SAW menjawab,”majelis-majelis ta’lim.” (HR. Al-Thabrani)

8. مَنْ سُئِلَ عَنْ عِلْمٍ فَكَتَمَهُ جَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مُلْجَمًا بِلِجَامٍ مِنْ نَارٍ . (أبو داود)
“Barangsiapa ditanya tentang suatu ilmu lalu dirahasiakannya maka dia akan dating pada hari kiamat dengan kendali (di mulutnya) dari api neraka.” (HR. Abu Dawud)

9. اَلْعَالِمُ إِذَا أَرَادَ بِعِلْمِهِ وَجْهَ اللَّهِ تَعَالَى هَابَهُ كَلُّ شَيْئٍ ، وَاِذَا اَرَادَ أَنْ يَكْنِزَ بِهِ الْكُنُوْزَ هَابَ مِنْ كُلِّ شَيْئٍ . (الديلمى)
“Seorang alim apabila menghendaki dengan ilmunya keridhoan Allah maka ia akan ditakuti oleh segalanya, dan jika dia bermaksud untuk menumpuk harta maka dia akan takut dari segala sesuatu.” (HR. Al-Dailami)

Dan masih banyak lagi dalil2 dalam alquran dan hadist tentang hal tersebut, jadi kendala paling utama adalah adanya Kejahiliyahan/Kebodohan. Tentu Islam sudah punya solusinya, yaitu solusinya adalah dengan TARBIYAH ISLAMIYYAH

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
PENUTUP

DOA PENUTUP MAJELIS
سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ
Subhanaka Allahuma wabihamdika asyhadu alla ilaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaik.Artinya:“Maha suci Engkau ya Allah, dan segala puji bagi-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Engkau. aku mohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”
Aamiin ya Rabb.

======================
Website: www.hambaAllah.net
FanPage : Kajian On line-Hamba Allah
FB : Kajian On Line-Hamba Allah
Twitter: @kajianonline_HA
IG: @hambaAllah_official

Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 comments:

Post a Comment

Ketik Materi yang anda cari !!