Amalan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah

Posted by Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT on Tuesday, November 21, 2017


Image result for 10 amalan bulan dzulhijjah

REKAPAN KAJIAN ONLINE HA BUNDA G-1
Hari/Tanggal : Selasa/22 Agustus 2017
Narasumber : Ustadz Abdullah Wahid
Judul Kajian : Amalan 10 Hari Pertama Bulan Dzulhijjah
Editor : Sapta
*~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~*

 
AMALAN 10 HARI PERTAMA BULAN DZULHIJJAH

Sepuluh hari pertama bulan Dzul Hijjah adalah musim kebaikan. Sudah selayaknya setiap muslim memberikan perhatian yang lebih terhadapnya. Sudah sewajarnya setiap muslim meningkatkan amal shalihnya pada waktu tersebut, melebihi amal shalihnya pada waktu yang lain.

Seorang ulama tabi’in, Abu Utsman Abdurrahman bin Mull an-Nahdi (wafat tahun 95 H) berkata, “Generasi salaf (sahabat) sangat memuliakan puluhan hari yang tiga; sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan, sepuluh hari pertama Dzul Hijjah, dan sepuluh hari pertama Muharram.”

Keutamaan beramal di sepuluh hari pertama Dzul Hijjah diterangkan dalam hadits Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma berikut :

« مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهَا أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الأَيَّامِ ». يَعْنِى أَيَّامَ الْعَشْرِ. قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ « وَلاَ الْجِهَادُ فِى سَبِيلِ اللَّهِ إِلاَّ رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَىْءٍ ».
“Tidak ada satu amal sholeh yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal sholeh yang dilakukan pada hari-hari ini (yaitu 10 hari pertama bulan Dzul Hijjah).” Para sahabat bertanya: “Tidak pula jihad di jalan Allah?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya namun tidak ada yang kembali satupun.“
(HR. Abu Daud no. 2438, At Tirmidzi no. 757, Ibnu Majah no. 1727, dan Ahmad no. 1968, dari Ibnu ‘Abbas. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih sesuai syarat Bukhari-Muslim)

Adapun amalan yang selayaknya dilakukan oleh setiap muslim yang memiliki kemampuan pada sepuluh hari pertama bulan Dzul Hijjah ini adalah sebagai berikut :

  1. Haji dan Umrah
    Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda :
    “Satu umrah ke umrah lainnya menjadi penghapus dosa-dosa di antara keduanya, dan haji yang mabrur tidak ada balasan yang setimpal untuknya selain surga.”
    (HR. Bukhari dan Muslim)

    Haji mabrur adalah haji yang dilaksanakan ikhlas demi meraih ridha Allah dan dikerjakan sesuai tuntunan Rasulullah Shallallahu 'alaihi wasallam. Ciri utamanya adalah keimanan, ketakwaan, dan amal shalih pelakunya setelah mengerjakan haji mengalami peningkatan ke arah yang lebih baik.

  1. Puasa Sunnah
    Yaitu puasa sunnah antara tanggal 1-9 Dzul Hijjah. Minimal mengerjakan puasa sunnah Arafah tanggal 9 Dzulhijjah bagi selain jama’ah haji.
    Di antara sahabat yang mempraktekkan puasa selama sembilan hari awal Dzulhijah adalah ‘Abdullah bin ‘Umar –radhiyallahu ‘anhuma-. Ulama lain seperti Al Hasan Al Bashri, Ibnu Sirin dan Qotadah juga menyebutkan keutamaan berpuasa pada hari-hari tersebut. Inilah yang menjadi pendapat mayoritas ulama. (Lihat Lathoif Al Ma’arif, hal. 461)

    Puasa sunnah adalah amal shalih yang sangat dicintai oleh Allah, demikian juga keutamaan puasa sunnah 9 hari pada 10 hari pertama Dzulhijjah berdasarkan keumuman hadits Ibnu 'Abbas yang telah disebutkan di atas. Allah bahkan menganggap Dzat-Nya sebagai pemilik khusus shaum, dan Allah sendiri yang akan memberikan balasannya.

    Sebagaimana disebutkan dalam hadits qudsi bahwa Allah Ta'ala berfirman :
    “Semua amal anak manusia untuk dirinya sendiri, kecuali puasa, karena sesungguhnya puasa itu untuk-Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

    Jika kita tidak mampu memperbanyak puasa sunnah pada sembilan hari pertama bulan Dzul Hijjah ini, maka setidaknya kita melaksanakan puasa hari Arafah pada tanggal sembilan Dzul Hijjah.

    Rasulullah Shallallahu 'alaihi bersabda tentang keutamaan puasa hari Arafah :
صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ ، أَحْتَسِبُ عَلَى اللهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ ، وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ
“Puasa hari Arafah, aku mengharap Allah menghapuskan dengannya dosa satu tahun sebelumnya dan dosa satu tahun sesudahnya.” (HR. Muslim, Tirmidzi, dan Ibnu Majah)

  1. Shalat Wajib Lim
    Waktu Secara Berjama’ah Di Masjid Dan Memperbanyak Shalat Sunnah. Sebaiknya setiap muslim menjaga pelaksanaan shalat sunnah Rawatib, shalat Dhuha, shalat Tahajud, shalat Witir, shalat tahiyatul masjid, dan shalat sunnah lainnya.
    Dalam hadits qudsi Allah Ta'ala berfirman : “Hamba-Ku senantiasa mendekatkan dirinya kepada-Ku dengan amalan-amalan sunnah sehingga Aku mencintainya.” (HR. Bukhari, Ibnu Majah, dan Ahmad)

  1. Tasbih, Tahmid, Tahlil, Takbir, dan Dzikir
    Umat Islam dianjurkan untuk memperbanyak bacaan tasbih, tahmid, tahlil, takbir, dan dzikir pada sepuluh hari pertama Dzul Hijjah berdasarkan firman Allah Ta'ala :
    “Supaya mereka mempersaksikan berbagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari-hari yang telah ditentukan atas rezki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak.”  (QS. Al-Haj (22): 28)

    Dari Ibnu Umar dari Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda :

    عَنِ ابْنِ عُمَرَ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : مَا مِنْ أَيَّامٍ أَعْظَمُ عِنْدَ اللهِ ، وَلَا أَحَبُّ إِلَيْهِ مِنَ الْعَمَلِ فِيهِنَّ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ الْعَشْرِ ، فَأَكْثِرُوا فِيهِنَّ مِنَ التَّهْلِيلِ ، وَالتَّكْبِيرِ ، وَالتَّحْمِيدِ

    “Tiada hari yang lebih agung di sisi Allah dan amal kebaikan pada hari tersebut lebih dicintai oleh Allah, melebihi sepuluh hari pertama bulan Dzul Hijjah ini. Maka hendaklah kalian memperbanyak tahlil, takbir, dan tahmid.”
    (HR. Ahmad)

    Imam Bukhari berkata : “Ibnu Umar dan Abu Hurairah keluar ke pasar pada sepuluh hari pertama bulan Dzul Hijjah. Keduanya mengumandangkan takbir, maka orang-orang mengikuti keduanya dalam mengumandangkan takbir.

    Ibnu Umar juga mengumandangkan takbir dari dalam tendanya di Mina, maka jama’ah masjid yang mendengarnya ikut mengumandangkan takbir. Mendengar hal itu, orang-orang di Pasar ikut mengumandangkan takbir, sehingga Mina bergemuruh dengan suara takbir.
    Pada hari-hari tersebut, Ibnu Umar mengumandangkan takbir di Mina, setelah shalat wajib, di atas kasur, tenda, tempat duduk, dan jalan yang dilaluinya. Ia bertakbir pada seluruh hari tersebut.”

    Takbir hari raya Idul Adha ada dua bentuk, yaitu muthlaq dan muqoyyad :

    ~ Muthlaq, Artinya umum tanpa terkait waktu, hendaklah memperbanyak takbir kapan dan di mana saja, kecuali di tempat-tempat yang terlarang melafazkan dzikir, yaitu di WC dan yang semisalnya. Takbir muthlaq Idul Adha dimulai sejak awal Dzul Hijjah sampai akhir hari Tasyriq.

    ~ Muqoyyad, Artinya terkait dengan sholat lima waktu, yaitu bertakbir setiap selesai sholat lima waktu, dimulai sejak ba’da Shubuh hari Arafah sampai ba’da Ashar di akhir hari Tasyriq.

    Disunnahkan mengeraskan takbir bagi laki-laki dan dipelankan bagi wanita, dan disunnahkan bertakbir di perjalanan ketika menuju tempat sholat ‘Ied.

  1. Dilarang Mencabut Atau Memotong Rambut Dan Kuku Bagi Orang Yang Hendak Berkurban.
    Diriwayatkan oleh Muslim dan lainnya, dari Ummu Salamah Radhiyallhu 'anha bahwa Nabi Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda :

    إذا رأيتم هلال ذي الحجة وأراد أحدكم أن يضّحي فليمسك عن شعره وأظفاره

    "Jika kamu melihat hilal bulan Dzul Hijjah ( tanggal 1 Dzul Hijjah ) dan salah seorang di antara kamu ingin berkurban, maka hendaklah ia menahan diri dari (memotong) rambut dan kukunya".

    Dalam riwayat lain :  فلا يأخذ من شعره ولا من أظفاره حتى يضحي
    "Maka janganlah ia mengambil sesuatu dari rambut atau kukunya sehingga ia berkurban".

    Hal ini, mungkin, untuk menyerupai orang yang menunaikan ibadah haji yang menuntun hewan kurbannya.

    Firman Allah :  وَلا تَحْلِقُوا رُءُوسَكُمْ حَتَّى يَبْلُغَ الْهَدْيُ مَحِلَّه
    "..... dan jangan kamu mencukur (rambut) kepalamu, sebelum kurban sampai di tempat penyembelihan...". [al-Baqarah/2 : 196].

    Larangan ini, menurut zhahirnya, hanya dikhususkan bagi orang yang berkurban saja, tidak termasuk istri dan anak-anaknya, kecuali jika masing-masing dari mereka berkurban. Dan diperbolehkan membasahi rambut serta menggosoknya, meskipun terdapat beberapa rambutnya yang rontok.

  1. Melaksanakan Shalat Iedul Adha Dan Mendengarkan Khutbahnya
    Diantara syi’ar pada hari raya ‘Idul Fithri dan ‘Idul Adh-ha adalah pelaksanaan shalat ‘id, yang dilakukan di tempat lapang dan terbuka, yang dihadiri oleh kaum muslimin.
    Shalat 'Ied disyari'atkan bagi pria maupun wanita, bahkan wanita yang padanya ada halangan sekalipun diperintahkan untuk keluar menuju tempat shalat.

    Dari Ummu ‘Athiyyah radhiyallahu ‘anha berkata :

    أَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نُخْرِجَهُنَّ فِي الْفِطْرِ وَالْأَضْحَى الْعَوَاتِقَ وَالْحُيَّضَ وَذَوَاتِ الْخُدُورِ فَأَمَّا الْحُيَّضُ فَيَعْتَزِلْنَ الصَّلَاةَ وَيَشْهَدْنَ الْخَيْرَ وَدَعْوَةَ الْمُسْلِمِينَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِحْدَانَا لَا يَكُونُ لَهَا جِلْبَابٌ قَالَ لِتُلْبِسْهَا أُخْتُهَا مِنْ جِلْبَابِهَا

    Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kami untuk mengeluarkan mereka pada hari raya ‘Idul Fithri dan ‘Idul Adh-ha, yaitu para gadis, wanita-wanita yang sedang haidh, dan para wanita pingitan. Adapun para wanita haidh maka dia harus menjauhi shalat. Hendaknya mereka semua menyaksikan kebaikan dan dakwah kaum muslimin.
    Maka aku (Ummu ‘Athiyyah) berkata : Wahai Rasulullah, ada di antara kami tidak memiliki jilbab?
    Maka beliau (Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ) menjawab : Hendaknya saudarinya meminjamkan jilbab kepadanya. ( Muttafaqun ‘alaihi )

    Setiap muslim hendaknya memahami hikmah disyari'atkannya hari raya ini. Hari ini adalah hari bersyukur dan beramal kebajikan. Maka janganlah dijadikan sebagai hari keangkuhan dan kesombongan ; janganlah dijadikan kesempatan bermaksiat dan bergelimang dalam kemungkaran seperti ; nyanyi-nyanyian, main judi, mabuk-mabukan dan sejenisnya. Hal mana akan menyebabkan terhapusnya amal kebajikan yang dilakukan selama sepuluh hari.

  1. Berkurban Pada Hari Raya Qurban Dan Hari-Hari Tasyriq
    Hal ini adalah sunnah Nabi Ibrahim 'Alaihissalam, yakni ketika Allah Ta'ala menebus putranya dengan sembelihan yang agung.

    Diriwayatkan bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam :

    وقد ثبت أن النبي صلى الله عليه وسلم ضحى بكبشين أملحين أقرنين ذبحهما بيده وسمى وكبّر ووضع رجله على صفاحهما

    "Berkurban dengan menyembelih dua ekor domba jantan berwarna putih dan bertanduk. Beliau sendiri yang menyembelihnya dengan menyebut nama Allah dan bertakbir, serta meletakkan kaki beliau di sisi tubuh domba itu". [Muttafaqun 'Alaihi]

  1. Sedekah
    Sedekah secara umum hukumnya sunnah, dan nilai kesunnahannya pada sepuluh hari pertama bulanDzulhijjah ini semakin kuat.
    Allah Ta'ala berfirman (yang artinya) : “Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir terdapat seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah (2): 261

  1. Bertaubat Serta Meninggalkan Segala Maksiat Dan Dosa
    Termasuk yang ditekankan pula di awal Dzul Hijjah adalah bertaubat dari berbagai dosa dan maksiat serta meninggalkan tindakan zholim terhadap sesama.

  1. Banyak Beramal Shalih
    Selain amalan-amalan di atas, terdapat banyak amalan yang selayaknya digalakkan, antara lain :
    Membaca Al-Qur’an, Membaca istighfar, Berbakti kepada orang tua, Menyambung tali kekerabatan, Menyebar luaskan salam, Memberikan makanan, Mendamaikan dua pihak yang bersengketa, Amar ma’ruf dan nahi munkar, Menjaga lisan dan kemaluan, Berbuat baik kepada tetangga, Memuliakan tamu, Memberi nafkah kepada keluarga, Mengasuh anak yatim, Menengok orang sakit, Membantu kesulitan orang lain, Menunaikan amanat, Mengembalikan barang titipan, Melunasi hutang, Dan lain sebagainya.

Sebab amalan-amalan tersebut pada hari itu dilipat gandakan pahalanya. Bahkan amal ibadah yang tidak utama bila dilakukan pada hari itu akan menjadi lebih utama dan dicintai Allah daripada amal ibadah pada hari lainnya meskipun merupakan amal ibadah yang utama, sekalipun jihad yang merupakan amal ibadah yang amat utama.
Semoga bermanfaat serta kita dapat melewati sepuluh pertama bulan Dzul Hijjah ini dengan meraih pahala yang berlimpah, insyaAllah.
~ Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat.
~ Segala puji bagi Allah yang dengan nikmat-Nya segala kebaikan menjadi sempurna
Wallahu a’lam bish-shawab
__
Penyusun :
Abu Syamil Humaidy حفظه الله تعالى

Raih amal shalih dengan menyebarkan kiriman ini, semoga bermanfaat. Jazakumullahu khoiron.

==============
TANYA - JAWAB

T : Assalamualaikum warahmatullah ustadz abdullah wahid, afwan ijin bertanya, saya dalam kondisi udzur (haid atau nifas) sedang berkeinginan berqurban, apa yang harus dilakukan? mengingat puasa sunnah maupun sholat ied tidak dilaksanakan, afwan yang fakir ini ustadz.
J : jika keinginan qurban ya qurban saja jika ada rizqinya. Tidak ada syarat harus suci kalau qurban. Niatkan dari sekarang mau shaum 9 dzulhijjah jika haid kalau memang punya niat insya Allah berpahala. Hari raya idul adha dan idul fitri wanita haid tetap boleh ikut cuma tidak sholat saja, khan ada juga amalan lain seperti dzikir, shodaqah dan lain-lainl

T : Assalamualaikum ustadz, saya ijin bertanya mengenai poin kedua. Kita dianjurkan untuk berpuasa antara tanggal 1-9 dzul hijjah, kebetulan diantara tanggal itu ada walimah dirumah paman ustadz. Pertanyaan saya, apakah tidak papa jika mengahdiri walimah dalam keadaan berpuasa?
J : Kan tidak wajib makan kalau hadir walimah, jika shaum juga pas hadir walimah boleh kan.

T : Jika didalam masa berhaji ustadz, bolehkah kami diberi sedikit gambaran tentang kewajiban berqurban disana? karena ada postingan tentang daging qurban yang selalu berlebih hingga bapak wapres pernah mengusulkan agar berqurban di tanah air.
J : Tidak kewajiban qurban bagi yang haji, hukum qurban sendiri baik yang haji atau tidak haji tetap sunnah.

T : Afwan salah tentang postingan anjuran bapak wapres yang betul tentang membayar dam.
J : Kalau masalah dam tidak bisa di indonesia karena tempatnya harus di makkah.. jangankan di indonesia di madinah saja tidak boleh.

T : Assalamu alaikum, bagaimana jika penerima daging qurban malah menjual bagiannya?
J : Boleh saja terserah yang menerima, paling ini mungkin buat panitia harus berhati-hati juga jika ada oknum yang meminta kesana kemari.

T : Assalamualaikum ustadz, apa hukumnya menjual kepala, kulit dan tulang hewan qurban, karena didaerah saya ada yang melakukannya?
J : Dalil terlarangnya hal ini adalah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra bahwa Nabi Muhammad saw  bersabda:  مَنْ بَاعَ جِلْدَ أُضْحِيَّتِهِ فَلاَ أُضْحِيَّةَ لَهُ
“Siapa menjual kulit hasil sembelihan qurban, maka tidak ada qurban baginya”. (HR. Al Hakim).
Selain larangan dari hadits di atas, ’illat atau alasan utama kenapa menjual bagian tubuh hewan udhiyah dilarang adalah karena qurban disembahkan sebagai bentuk taqarrub pada Allah, yaitu mendekatkan diri pada-Nya, sehingga tidak boleh diperjualbelikan. Sama halnya dengan zakat, jika harta zakat kita telah mencapai nishab (ukuran minimal dikeluarkan zakat) dan telah memenuhi haul (masa satu tahun), maka kita harus menyerahkannya kepada orang yang berhak menerima(mustahiq)  tanpa harus menjual kepadanya.
Jika zakat tidak boleh demikian, maka begitu pula dengan qurban, karena sama-sama bentuk taqarrub pada Allah. Alasan lainnya lagi adalah kita tidak diperkenankan memberikan upah kepada jagal dari hasil sembelihan qurban.

T : Mau tanya ustadz, untuk tidak boleh memotong kuku dan rambut bagi yang berqurban, termasuk anak istrinya yang sudah balik atau hanya ayahnya saja.
J : yang qurban saja.

T : Ustadz mau tanya, bila anak yang belum baligh (kurang lebih usia 2 tahunan kurang), ikut juga berkurban, ketentuan-ketentuannya sama juga? Terutama dalam hal memotong kuku, karena seminggu tidak memotong kuku, Syukron ustadz.
J : Iya, tapi jika anak masih 2 tahun mending orang tuanya saja yang kurban

T : Mungkin yang dimaksud orang yang berkurban tidak menyaksikan saat hewannya disembelih. Apakah seperti itu boleh?
J : Kan di bilang afdholnya, berarti dr pernyataannya saja boleh. Kecuali kalau syarat qurban harus menyaksikan penyembelihan.

T : Maksudnya jadi satu orang misal bapak mengatasnamankan sendiri atau salah satu anggota keluarganya saja atau bolehkan si bapak mengatasnamakan kurban untuk 1 keluarga. Yang mana harusnya ustadz?
J :  Boleh

T :.Jadi 1 orang bisa 1 nama dia sendiri atau salah 1 keluarganya, bisa juga 1 orang atas nama 1 keluarga ya ustadz?
J : Satu kambing buat 1 tapi niatkan pahalanya boleh buat sekeluarga

T : Ada Mualaf yang belum Aqiqah, karena Mualafnya setelah usia 20an. Aqiqah masih perlukah Ustad ? Aqiqah dulu atau Qurban dulu Ustadz?
J : Aqiqah sudah dewasa khilafiyah antar ulama ada yang boleh ada yang tidak

T : Memang kalau berkurban kita harus melihat secara langsung penyembelihan hewan kurban tersebut?
J : Bagusnya menyembelih sendiri. Jika tidak maka diwakilkan dan menyaksikan penyembelihan. Tidak hadir juga tidak apa


*~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~*
Selanjutnya, marilah kita tutup kajian kita dengan bacaan istighfar 3x
Doa robithoh dan kafaratul majelis

Astaghfirullahal' adzim 3x

Do'a Rabithah
Allahumma innaka ta'lamu anna hadzihil qulub,
qadijtama-at 'alaa mahabbatik,
wal taqat 'alaa tha'atik,
wa tawahhadat 'alaa da'watik,
wa ta ahadat ala nashrati syari'atik.
Fa watsiqillahumma rabithataha,
wa adim wuddaha,wahdiha subuulaha,wamla'ha binuurikal ladzi laa yakhbu,
wasy-syrah shuduroha bi faidil imaanibik,
wa jami' lit-tawakkuli 'alaik,
wa ahyiha bi ma'rifatik,
wa amitha 'alaa syahaadati fii sabiilik...
Innaka ni'mal maula wa ni'man nashiir.

Artinya :
Ya Allah, sesungguhnya Engkau mengetahui bahwa sesungguhnya hati-hati kami ini,
telah berkumpul karena cinta-Mu,
dan berjumpa dalam ketaatan pada-Mu,
dan bersatu dalam dakwah-Mu,
dan berpadu dalam membela syariat-Mu.
Maka ya Allah, kuatkanlah ikatannya,
dan kekalkanlah cintanya,
dan tunjukkanlah jalannya,
dan penuhilah ia dengan cahaya yang tiada redup,
dan lapangkanlah dada-dada dengan iman yang berlimpah kepada-Mu,
dan indahnya takwa kepada-Mu,
dan hidupkan ia dengan ma'rifat-Mu,dan matikan ia dalam syahid di jalan-Mu.Sesungguhnya Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong.
Aamiin...    

DOA PENUTUP MAJELIS
سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ
Subhanaka Allahuma wabihamdika asyhadu alla ilaha illa anta astaghfiruka wa atubu ilaik.Artinya:“Maha suci Engkau ya Allah, dan segala puji bagi-Mu. Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Engkau. aku mohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”
Aamiin ya Rabb.

======================
Website: www.hambaAllah.net
FanPage : Kajian On line-Hamba Allah
FB : Kajian On Line-Hamba Allah
Twitter: @kajianonline_HA
IG: @hambaAllah_official

Thanks for reading & sharing Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT

Previous
« Prev Post

0 comments:

Post a Comment

Ketik Materi yang anda cari !!

Kajian On Line Hamba اللَّهِ SWT